Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Pancasila, Miss World, Majalah Playboy

OPINI | 12 September 2013 | 14:45 Dibaca: 168   Komentar: 4   0

Indonesia merupakan negara berpenduduk majemuk. Baik dari segi bahasa, budaya, agama maupun standar sopan santun. Sangatlah menguntungkan secara umum bisa dikatakan indonesia mempunyai kondisi yang sangat terjaga iklim saling menghormati dan menghargai, dimana mereka wanita berbusana Islam masih bisa memakai kerudungnya walau bukan negara berdasar Islam, orang Kristen dan Katholik tetap bisa kebaktian walaupun bukan mayoritas, Hindu di Bali bisa Isakawarsa (perganian tahun baru saka) dengan mematikan keseluruhan sumber listrik di bali walaupun banyak juga warga yang membutuhkan listrik disaat itu, dan orang budha bisa merayakan waisak di Borobudur di tengah-tengah warga yang beragama lain dari mereka. Itulah indonesia yang mana pancasila menjadi standar berperilaku di indonesia secara nasional.

13789716211436926094

generasi penerus bangsa

Tentunya banyak penafsiran dalam penerapannya. Saat ini banyak banyak kalangan memprihatinkan kondisi korupsi, sopan santun yang pudar, dan hal-hal lain yang membuat bangsa ini kehilangan jati diri. Selayaknya menjadi tugas kolektif dan pribadi guna perbaikan bangsa yang kongkrit menjauhkan dari korupsi, memiliki etika yang santun dan budi pekerti yang terpuji. Diperlukan semua elemen untuk memperbaikinya. Seperti diberitakan diketahui, miss world memiliki banyak segi keuntungan terutama sektor pariwisata dan secara finansial, walaupun tidak signifikan. Dan individu tertentu saja yang meraup untung. Tapi dari segi dikenal secara mendunia pastilah Indonesia terliput sebagai penyelenggara. Oleh karena itu seperti di beritakan pecalang di Bali siap puputan dengan siapapun yang akan membubarkan even internasional tersebut. Harap dimaklumi pula kenapa majalah playboy merasa aman dan nyaman berkantor di bali. Tentunya omed-omedan yang merupakan budaya di Bali juga dipandang sebagai kemajemukan bangsa Indonesia karena merupakan ciri khas suatu daerah yang tidak di punyai daerah lain. Sebagai warga negara Indonesia pastinya mendukung tentang mempertahankan identitas bangsa yang baik. dan seperti yang saat ini di dengungkan bagaimana semuanya mendukung pemberantasan korupsi, menjadi bangsa yang berbudi luhur, beretika yang santun dan saling menghormati.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Anak Kabur dari Pesantren, Salah Siapa? …

Mauliah Mulkin | | 28 August 2014 | 14:00

Pulau Saonek Cikal Bakal Raja Ampat …

Dhanang Dhave | | 28 August 2014 | 10:40

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: Kenapa …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58

Gap Year: Setahun Nganggur …

Marlistya Citraning... | | 28 August 2014 | 11:39

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Dulu Saat Masih Dinas, Kakek Ini Keras …

Posma Siahaan | 6 jam lalu

Rieke Diah Pitaloka Tetap Tolak Kenaikan …

Solehuddin Dori | 9 jam lalu

Ahok Nggak Boleh Gitu, Gerindra Juga Jangan …

Revaputra Sugito | 10 jam lalu

Tomi & Icuk Sugiarto Nepotisme! …

Asep Rizal | 11 jam lalu

Sebab SBY dan Jokowi Tak Bicarakan BBM di …

Pebriano Bagindo | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Kabinet Ramping Jokowi: Cukup 20 Menteri …

Roes Haryanto | 7 jam lalu

Listrik dari Sampah, Mungkinkah? …

Annie Moengiel | 7 jam lalu

Sensasi Rasa Es Krim Goreng …

Topik Irawan | 8 jam lalu

Indonesia Abad ke-9 Masehi …

Ahmad Farid Mubarok | 8 jam lalu

Catatan Harian: Prioritas di Kereta Wanita …

Nyayu Fatimah Zahro... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: