Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Laura Aryani

Murid dari sekolah kehidupan

Ahmad Dhani dan Kecelakaan Dul dari Sisi Politik

OPINI | 08 September 2013 | 21:21 Dibaca: 402   Komentar: 2   2

Saya mencoba memahami kasus kecelakaan Dul, anak ahmad dhani dari sisi politik. Sudah banyak tulisan tentang ini, namun saya mencoba dari sisi politik rumah tangga. Sebagaimana diketahui bahwa Ahmad Dhani sudah bercerai dengan Maia. Perceraian itu tentu saja mengakibatkan perebutan hak asuh terhadap anak-anaknya, Dul, El dan Al

Ketika anak masih kecil, tentu saja hak asuh ada pada ibunya. Namun setelah usia tertentu anak bisa memilih ikut ibu atau bapaknya. Tentu saja terpilih oleh anak akan menimbulkan akibat tercitrakan sebagai pihak baik sedangkan yang tidak dipilih akan dicitrakan pihak yang buruk. Pilihan anak akan menjadi preferensi bagi publik untuk menilai siapakah yang bersalah, buruk, tidak becus dsb. Karena itu tentu saja bagi pihak ibu maupun bapak, pilihan anak menjadi pertaruhan yang sangat penting. Tidak hanya sekedar bisa berkumpul dengan anak tetapi juga citra, gengsi dan tentu saja karir. Karena pada kenyataannya mereka berdua (AD dan Maia) adalah sama2 selebriti.

Sebagai sebuah pertaruhan besar maka mereka akan mengerahkan semua sumberdaya yang dimiliki untuk mendapatkan kepercayaan dari anak2. Hal ini mirip dengan money politic yang dilakukan oleh partai atau calon pejabat public (presiden, gubernur, Bupati/Walikota, DPR/D, DPD dsb).

Karena itu dalam sudut pandang ini, pertarungan politik ditingkat rumah tangga antara Maia vs Ahmad Dhani akan melahirkan suap kepada anak. Dan kita tahu semua, bahwa suap Dhani ternyata luar biasa !

Dalam opini saya, pertarungan gengsi yang tidak memikirkan anak itu sudah membuahkan hasil sebagaimana yang bisa kita baca. Karena itu kesalahan semacam itu tidak lepas dari kesalahan bahkan desain orang tuanya. Alangkah baiknya kesalahan semacam ini juga dikenakan kepada Ahmad Dhani.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kontroversi Panjat Pinang dan Serunya …

Kompasiana | | 02 September 2014 | 11:15

Si Gagah yang Terlelap …

Findraw | | 03 September 2014 | 09:17

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | | 03 September 2014 | 08:39

Oase untuk Anak Indonesia …

Agung Han | | 03 September 2014 | 08:10

Ikuti Blog Competition Sun Life dan Raih …

Kompasiana | | 30 August 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Oposisi Recehan …

Yasril Faqot | 3 jam lalu

Ini Nilai Ujian Kuliah Politik Pertanian …

Felix | 5 jam lalu

Florence Sihombing Disorot Dunia …

Iswanto Junior | 7 jam lalu

Manuver Hatta Rajasa dan Soliditas Koalisi …

Jusman Dalle | 8 jam lalu

Awasi Jokowi, Kita Bukan Kerbau Dungu …

Mas Wahyu | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Cerita Dibalik Penerima Paramadina …

Asri Alfa | 7 jam lalu

Transparansi Pengadaan Alutsista di TNI …

Putra Perkasa | 8 jam lalu

Kontroversi Panjat Pinang dan Serunya …

Asri Alfa | 8 jam lalu

Ala Backpacker menuju Negri di Atas Awan …

Wilda Hikmalia | 8 jam lalu

Krisis Kesetiaan …

Blasius Mengkaka | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: