Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Agil Khair

Islam, Indonesia, pendidikan, sejarah & Pers. Allahu akbar!!! Merdeka!!

Solusi Praktis Uji Keperawanan

OPINI | 22 August 2013 | 08:43 Dibaca: 122   Komentar: 0   1

Assalamualaiukum wr.wb

Perawan, kata kata sakral yang sering menunjukkan suatu keadaan dimana objek yang masih suci. Misalnya digunakan untuk menunjukkan seorang gadis yang belum dijamah oleh kaum Adam. Atau hutan yang belum dijamah manusia dengan kondisi yang masih asri. Bisa juga dianalogikan botol minuman yang segelnya belum rusak.

Baru-baru ini wacana yang cukup heboh muncul, ujian keperawanan bagi siswi putri saat akan mendaftar sekolah. Bagi saya yang perjaka tentu “asik-asik aje” ada wacana seperti itu. Tapi bagaimana dengan para calon ibu-ibu itu? Tentu saja wacana itu terdengar kurang ajar karena menyangkut harga diri. Ditolaknya mendapat hak pendidikan gara-gara gagal uji keperawanan dengan bebagai macam alasan.
Ada sedikit solusi dalam pikiran saya menyikapi tes keperawanan ini.
Bagaimana jika suatu saat mungkin muncul wacana baru jika para calon siswi yang tidak perawan tetap boleh sekolah dengan syarat membawa Surat Keterangan Sudah Tidak Perawan (SKSTP) atau Surat Pernah di Perkosa (SPdP). Apa jadinya kalau seperti ini?

Saya jadi ingat artis dangdut yang terkenal dengan panggilan Dewi Perssik. Mantan suami Saiful Jamil ini pernah beberapa kali menikah tapi masih perawan. Kok bisa ya? Hehee…
Ya tentu saja bisa lah, apa gunanya Fakultas Kedokteran jika cuma menjahit selaput dara tidak bisa. Dengan sedikit operasi kecil “bim Salabim adakadabra” jadi perawan lagi. Biaya modifikasi dan reparasi kelamin ini juga tidak semahal yang dibayangkan. Saya tidak tahu persis tapi pernah membaca suatu artikel hanya sekitar 2 juta. Jauh lebih murah dibanding pasien kecelakaan Lalu Lintas.

Ada solusi paling murah menghadapi uji keperawanan bagi siswi ini. Selipkan selembar kertas merah jambu bergambar Soekarno-Hatta tepat di saku baju petugas medis penguji keperawanan. Tak butuh waktu lama pasti hasil tes seperti yang diinginkan. Atau bahkan mungkin ini latarbelakang muncul wacana konyol bin tolol seperti ini.

Saya juga melihat peluang disaat seperti ini. Para calon dokter akan mendapat banyak kesempatan berkembang jika mereka mengambil spesialisasi kulit dan kelamin. Tentunya proyek tes keperawanan akan menguntungkan tenaga medis bidang kelamin.
Bagi saya pribadi keperawanan bukan hanya di kelamin tapi juga di akhlak, tingkah laku, perbuatan dan pikiran.

Wassalam…

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Nangkring Bareng Pertamina …

Maria Margaretha | | 29 August 2014 | 23:37

“Curhat Jokowi Kelelep BBM dan Kena …

Suhindro Wibisono | | 29 August 2014 | 16:40

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | | 30 August 2014 | 04:53

Jokowi-JK Berhentilah Berharap Tambahan …

Win Winarto | | 29 August 2014 | 22:16

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 9 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 9 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 13 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 16 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

London in a Day on Foot …

Fillia Damai R | 8 jam lalu

Jogja Miskin, Bodoh, Tolol dan Tak …

Erda Rindrasih | 8 jam lalu

Mengintip Sekelumit Catatan Umar Kayam …

G | 8 jam lalu

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | 9 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: