Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Rakyat Biasa

Sekedar menulis. Dan selalu berharap yang terbaik bagi bangsa ini

Gantungkan Cita-citamu Setinggi Langit

OPINI | 12 June 2013 | 13:53 Dibaca: 396   Komentar: 2   0

“Gantungkan cita-citamu setinggi langit.” (Bung Karno)

Mengapa harus setinggi langit? Bukankah semakin tinggi harapan semakin sulit mencapainya? Dan harapan yang tak tercapai hanya akan menimbulkan kekecewaan? Dan kekecewaan akan menimbulkan sakit hati dan penyakit lainnya?

Apakah tidak lebih baik kalau hidup itu mengalir saja? Jalani saja hidup sebaik-baiknya, dan biarlah kehidupan yang akan menentukan, akan menjadi apa kita kelak?

Banyak argumentasi yang bisa menjelaskan, bahwa lebih baik mempunyai cita-cita yang tinggi daripada hanya sekedar cita-cita yang sekedarnya, atau bahkan tidak punya cita-cita sama sekali. Salah satunya adalah ini:

Orang yang mempunyai cita-cita akan cenderung bergerak ke arah cita-citanya itu. Semakin tinggi cita-citanya maka akan semakin luas wawasannya, semakin besar dan dalam pola pikirnya, semakin fokus dan terarah pola hidupnya. Dengan kata lain, orang yang bercita-cita tinggi cenderung akan berpikiran besar. Mereka tidak akan terjebak dalam pola pikir sempit, tidak akan terlalu peduli dengan hal-hal yang remeh, tidak penting, dan tidak bermanfaat. Dengan pola pikir dan pola hidup seperti itu, maka seandainyapun cita-citanya tidak tercapai, maka orang tersebut tetap akan menjalani hidupnya dengan baik, dan minimal bisa bermanfaat bagi lingkungan di sekitarnya.

Maka tidak ada salahnya mempunyai cita-cita setinggi langit, hanya ada kebaikan di dalamnya. Dan tidak ada lagi perbuatan-perbuatan bodoh seperti tawuran antar pelajar, antar kampung, atau antar apapun, ataupun perbuatan-perbuatan yang tidak bermanfaat dan merugikan lainnya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Nangkring Bareng Pertamina …

Maria Margaretha | | 29 August 2014 | 23:37

“Curhat Jokowi Kelelep BBM dan Kena …

Suhindro Wibisono | | 29 August 2014 | 16:40

Jose Mujica, Dihormati Meskipun Tidak Punya …

Putu Djuanta | | 29 August 2014 | 14:30

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: Kenapa …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 7 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 7 jam lalu

Yogya, Kamar Kos, dan Segarnya Es Krim Rujak …

Wahyuni Susilowati | 11 jam lalu

Doa untuk Mas Vik …

Aiman Witjaksono | 14 jam lalu

Kejadian di SPBU yang Bikin Emosi… …

Ryan M. | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

5 Polusi Rumah yang berbahaya selain Rokok …

Hendrik Riyanto | 7 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 8 jam lalu

V2 a.k.a Voynich Virus (part 19) …

Ando Ajo | 9 jam lalu

Meninjau Konsistensi kehalalan Produk …

Donny Achmadi | 9 jam lalu

Gojlokan Dian Kelana, Membuatku Kecanduan …

Seneng Utami | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: