Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Neli

ingin belajar menulis....

Cara Mereka Menghargai Orangtua

OPINI | 31 May 2013 | 12:49 Dibaca: 89   Komentar: 2   1

baru-baru ini saya ditugaskan ke daerah barito utara, kalimantan tengah. kota yang ditempuh dalam 8 jam dengan menggunakan jalur darat, dan sekitar 1 jam jika menggunakan pesawat capung dari palangka raya.

dalam tugas waktu itu, dipenginapan saya bertemu dengan satu keluarga keturunan cina dari surabaya. karena kondisi penginapan yang lebih terlihat seperti rumah keluarga dibanding penginapan itu membuat kami sarapan pagi satu meja.

waktu itu, kebetulan saya satu meja dengan keluarga tersebut. setelah sekian banyak pertanyaan yang kebanyakan ditujukan kepada saya, akhirnya saya juga bertanya pada mereka, apa tujuan mereka datang ke kota ini, padahal kalau untuk tempat wisata barito utara belum punya objek wisata yang begitu terkenal, dan jujur saya juga tidak tau ada objek wisata apa yang ada disini, kecuali sungai barito yang luas itu.

merekapun bercerita, kalau mereka sekeluarga ingin menziarahi makam leluhur mereka yang berada di puruk cahu. walau tak pernah kesana, tapi setau saya jarak kota ini dengan kota yang akan dituju oleh keluarga itu cukup jauh, jika menggunakan mobil maka akan memakan waktu lebih kurang 3-4 jam, hanya saja mereka memilih menaiki kapal, yang kata pemilik hotel akan memakan waktu lebih lama dibanding dengan menggunakan mobil.

saya bertanya, bagaimana kisahnya mereka yang disurabaya punya makam leluhur disana? mereka pun menjelaskan, katanya dulu leluhur mereka berasal dari puruk cahu, meninggal dan dimakamkan disana.

mereka mengisahkan kalau mereka  berangkat hari sebelumnya melalui banjarmasin, setelah menempuh perjalanan 12 jam dari banjarmasin ke barito utara mereka singgah sekedar mandi dan sarapan, dan akan langsung melanjutkan perjalanan ke puruk cahu.

saya mengamati mereka, cukup banyak barang bawaan mereka, anggota keluargapun tampaknya diboyong semua. mulai dari opa, oma, sampai cucu-cucunya dibawa serta.

wah, dalam hati saya begitu kagum, cara mereka menghargai orang tua, padahal sudah begitu lama meninggal, tapi mereka tetap datang mengunjungi makamnya walau begitu jauh dari tempat tinggalnya.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Menjadi Tim Sukses Caleg Gagal …

Harja Saputra | | 24 April 2014 | 08:24

Di Balik Cerita Jam Tangan Panglima …

Zulfikar Akbar | | 24 April 2014 | 01:13

Bapak-Ibu Guru, Ini Lho Tips Menangkap …

Giri Lumakto | | 24 April 2014 | 11:25

Pedagang Racun Tikus Keiling yang Nyentrik …

Gustaaf Kusno | | 24 April 2014 | 10:04

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 6 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 7 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 7 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 11 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 13 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: