Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Apakah Indonesia adalah Mental Penghujat?

OPINI | 11 May 2013 | 17:40 Dibaca: 185   Komentar: 6   3

Banyak kejadian yang menyita perhatian publik akhir-akhir ini. Dari mulai wafatnya Ustadz Jefri Al Buchori yang di blow up sampai lebih dari satu minggu di semua televisi nasional. Dikarenakan pencitraan beliau yang baik di muka umum, sampai ketika wafatnya pun banyak sanjungan-sanjungan yang bertubi-tubi untuk beliau.

Beralih ke berita yang menghebohkan lainnya, yakni terbongkarnya belang Susnoduaji dalam kasus gratifikasi PT. Salmah Arwana Lestari yang menyebabkan dicoretnya nama Susnoduaji pada Daftar Calon Sementara caleg. Segala macam kecaman dari masyarakat menghujat atas tindakan KAPOLDA Jabar. Bahkan setelah menyerahkan diri pun, opini masyarakat masih saja tidak bersahabat, terlebih tentang harta kekayaannya yang sangat fantastis

Dari dunia politik, berita yang sedang menghangat adalah tentang Ahmad Fathonah, yang menyeret mantan Presiden PKS dalam kasus suap impor daging, dimana kasus tersebut juga membawa banyak nama-nama wanita muda nan cantik dalam pembahasan kasusnya. Opini dan pertanyaan masyarakat tentang kasus ini sangat beragam, dari mulai ’siapa sebenarnya Ahmad Fathonah tersebut? Kenapa namanya langsung melejit dengan adanya kasus suap tersebut?’ kemudian tentang ‘Darimana dia memperoleh harta bendanya yang fantastis, terlebih istrinya sendiri pun tidak mengetahui secara jelas asal-usul harta suaminya?’ sampai berita tentang ‘Peran dari LHI yang disangkutpautkan dengan kasus suap dari AF?’. Dari berbagai pertanyaan itu timbulah respon negatif masyarakat yang menimbulkan terseretnya beberapa nama dalam sebuah kasus, padahal secara realitanya ‘peran pembantu’ dalam ‘peran utama’ dalam sebuah kasus tersebut masih belum jelas kebenarannya, masanyakat hanya tersulut oleh oknum-oknum yang mencoba mengobarkan api dalam bara.

Lalu, apakah sikap masyarakat tersebut bisa dikatakan sebagai wujud ‘melek berita’? Padahal kebanyakan mereka hanya memberikan komentar dari sebuah sisi saja tanpa berusaha mencari kebenarannya dari sumber terpercaya. Lalu, itulah karakter masyarakat kita yang dikatakan cerdas?

Masyarakat yang gampang terprovokasi menjadi sasaran oknum, terutama di bagian media massa. Sehingga kasus yang di blow up menjadi naik rattingnya. Dimana naluri kemanusiaan kita? Kebenaran memang harus dikatakan, tapi tidak dimaipulasi menjadi berita heboh yang layak dikonsumsi.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Dispenda Harusnya Gunakan Google Street View …

Agung Soni | | 28 August 2014 | 08:20

Ganda Putri INA Tampil Memukau di Li Ning …

Sahroha Lumbanraja | | 28 August 2014 | 06:01

Mahalnya Biaya Rapat Lembaga Negara! …

Yaslis Ilyas | | 28 August 2014 | 07:52

“Hobby” Sehat ala Saya… …

Enny Soepardjono | | 28 August 2014 | 07:31

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Rieke Diah Pitaloka Tetap Tolak Kenaikan …

Solehuddin Dori | 5 jam lalu

Ahok Nggak Boleh Gitu, Gerindra Juga Jangan …

Revaputra Sugito | 6 jam lalu

Mahalnya Biaya Rapat Lembaga Negara! …

Yaslis Ilyas | 6 jam lalu

Tomi & Icuk Sugiarto Nepotisme! …

Asep Rizal | 7 jam lalu

Sebab SBY dan Jokowi Tak Bicarakan BBM di …

Pebriano Bagindo | 9 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: