Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Bangsaku, Bangsa Asing

OPINI | 10 May 2013 | 03:21 Dibaca: 141   Komentar: 0   0


Dan, tiba-tiba aku menjadi asing dengan bangsaku sendiri. Bangsa yang santun, sederhana dan tidak banyak tingkah kini dipenuhi manusia-manusia yang tak ku kenal adat lakunya. Manusia sebangsaku yang kini berubah menjadi bangsa yang terlampau ekspresif dan banyak tingkah. Anak-anak muda mulai menyebutnya “Lebay”. Ketika melihat mereka, aku seperti melihat bangsa yang jauh, Europa. Dulu, hingga sekarang, aku sering melihat di televisi-televisi ketika bangsa yang jauh itu menampilkan sesuatu, mereka selalu menampilkannya di luar sederhana. misalnya, ketika mereka menemukan hal yang mengejutkan, mereka akan membuka mulutnya selebar-lebarnya dan menggunakan kedua tangannya menutup sebagian mulut yang terbuka itu. Di bangsaku, orang terkejut lebih bisa mengendalikan diri. Ketika sebangsaku terkejut, kami hanya cukup dengan mengernyitkan dahi dan merenungi yang membuat terkejut itu. Ketika tertawa, kami tidak akan sampai terpingkal-pingkal. Di bangsa yang jauh itu juga, untuk makan harus banyak macam, begini dan begitu. Di bangsaku, kami makan dengan sederhana. Kami cukup bersyukur memakan hasil panen kami, beras, kedelai, ketela, jagung dan lain-lainnya kami ramu dengan sederhana dan menikmatinya dengan cara yang sederhana pula. Hal ini, sebab kami adalah bangsa yang merenung, bangsa yang memahami, bangsa yang sederhana.
Tetapi, sekarang bangsaku menjadi bangsa yang lain, bangsa yang jauh. Mereka tertawa dengan terbahak-bahak, makan dengan berlebihan dan bertingkah dengan lebay. Kenapa? Tak tahu. Barangkali, bangsa kita sudah tidak bisa mempercayai diri sendiri. Mereka lebih bangga menjadikan dirinya menjadi bangsa yang lain, menjadi asing.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Petrus Lengkong, Seniman Dayak, Pensiunan …

Emanuel Dapa Loka | | 20 September 2014 | 08:56

Menilik Kasus Eddies Adelia, Istri Memang …

Sahroha Lumbanraja | | 20 September 2014 | 11:51

Puluhan Kompasianer Tanggapi Ulah Florence …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 10:24

Wow… Peringkat FIFA Indonesia Melorot Lagi …

Hery | | 20 September 2014 | 09:35

Beli Bahan Bakar Berhadiah Jalan-jalan ke …

Advertorial | | 20 September 2014 | 07:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Pernah Disumbang Tahir, Kenapa TNI …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Heboh!Foto Bugil Siswi SMP Di Jakarta …

Adi Supriadi | 6 jam lalu

Kisah Perkawinan Malaikat dan Syaiton …

Sri Mulyono | 7 jam lalu

Beda Kondisi Psikologis Pemilih Jokowi …

Rahmad Agus Koto | 7 jam lalu

Hanya di Indonesia: 100 x USD 1 Tidak Sama …

Mas Wahyu | 7 jam lalu


HIGHLIGHT

Gas Elpiji 12 Kg dan Elpiji non subsidi …

Asep Wildan Firdaus | 7 jam lalu

Wow! Demi Cinta, Wanita Ini Tinggalkan …

Handarbeni Hambegja... | 7 jam lalu

Sempol, Desa Eropa di Kaki Gunung Ijen …

Mawan Sidarta | 8 jam lalu

Memangnya di Sorga Ada Apa?? …

Fenusa As | 8 jam lalu

Menikmati Penyakit Hati …

Orang Bijak Palsu | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: