Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Kang Rendra Agusta

Javanese Language, Philosophy, Literature and Culture Observer | Writer | #petaniSokawati | Jungle and Mountain selengkapnya

Pendidikan di Pedalaman Balingara Kab. Banggai-Sulteng

REP | 02 May 2013 | 18:40 Dibaca: 363   Komentar: 1   2

13674938981485457155anak pedalaman Balingara berangkat Sekolah

foto : penulis

Pakowa-Balingara-Obo, 25 April 2013

Pagi ini tas-tas yang lengkap dimasukkan kedalam truk hijau. Truk desa yang terbiasa mengangkut hasil pertanian. Kami berangkat menuju daerah zero signal. Balingara.

52 Kilometer dari ibukota kecamatan ini, perjalanan ke ujung barat kabupaten Banggai. Pantai yang terlihat memanjang, juga tebing-tebing curam di Batu Hitam. Raksasa batu di sisi kiri, begitu kokoh dan angkuh. Gunung Lontio, patahan raksasa yang menyimpan misteri. Puncak JuluTompu. Tanjung Kopinyo yang ramai dengan rumah nelayan dibesut rawa bakau. Hingga tugu bertuliskan “selamat Jalan Kabupaten Banggai”. Tugu yang dilepas dengan patung penari Umapos dan Mangonyop. Batas itu adalah kuala Balingara.

Dari jalan poros Luwuk-Palu KM 180, kendaraan kami haluan ke kiri. Melewati tepi kuala, menuju pegunungan Balingara. Jalan berbatu yang sering dibelah oleh sungai-sungai kering. Hutan-hutan yang lebat, jalanan yang berliku tajam penuh tanjakan sepanjang 42 KM. Dari 0 mdpl Balingara menuju desa transisi 180 mdpl. Sampai di desa yang baru saja mekar, bernama Obo.

Obo,26-27 April 2013

Obo, nama seorang pengembara yang singgah di tempat ini puluhan tahun yang lalu. Nama itu digunakan untuk menyebut sebuah daerah yang ada dalam transisi saat ini. Desa transisi antara Balingara (Banggai) dan desa Bulan (Ampana). Desa Transisi antara suku Saluan Loinang dan Suku Ta. Desa Transisi antara Petani tetap dan Petani Ladang berpindah. Desa transisi kehidupan manusia Maden dan Nomaden. Desa Transisi antara ajaran Haripuru ke agama Samawi.

Desa ini memiliki 60 KK, hanya 10 KK yang rumahnya berkumpul dalam jarak dekat. Selebihnya jarak antar rumah 2-5 kilometer antar rumah. Desa yang dikelilingi bukit Batu Tanda, bukit yang menyimpan folklore pertemuan orang-orang yang singgah di pertemuan dua kuala.

Kabut-kabut yang pekat mengelilingi lembah ini. Pagi-pagi kabut yang mengantar anak-anak ke sekolah dengan kaki telanjang. Mereka berjalan berjalan lebih dari 3 mil, mencapai sebuah sekolah yang halamannya penuh rumput. Halaman yang hanya ditumbuhi satu pohon kelapa dan satu tiang bendera yang terbuat dari sebatang ranting lurus. SD yang diampu oleh 2 guru, hanya ada satu unit kelas.SD yang tidak bisa meluluskan siswanya karena banyak syarat yang belum dipenuhi. Tidak ada SD inti yang menampung siswa yang lepas dari kelas 5. Kami datang mengenalkan Indonesia di tanah ini, Indonesia. Papan tulis yang tua, debu-debu kapur yang kami goreskan membentuk tatanan kepulauan.

“ kita sekarang berada di pulau K, pulau Sulawesi “

Keakraban ditambah dengan perkenalan, hampir semua yang berkenalan mengungkapkan cita-cita mereka sebagai Tentara dan Guru. Apa yang mereka lihat pagi itu, itulah cita-cita mereka. Hingga ada satu anak yang maju ke depan kelas, rambutnya ikal kulitnya coklat pekat.

“ perkenalkan nama saya Alferd, saya kelas tiga. Cita-cita saya ingin naik kelas empat “

Semua tertawa, lahir kami tertawa tetapi hati berkata lain. Semangat untuk naik kelas yang begitu hebat, kurangnya pengajar, kurangnya fasilitas dan tuntutan ujian yang setara dengan keberadaan anak-anak di tanah Jawa. Tanda tanya

“Depe desa singada poskesdes, Polindes ato Juru Rawat.” Pelayanan kesehatan begitu jauh dan sulit didapatkan. Kalau harus turun membutuhkan 28 KM kalau naik ke Longgek 18 KM, jalannya hanya susunan batu kuala.

Desa tanpa listrik, tanpa sinyal layanan selluler. Rumah Sekdes menjadi sentral pertemuan masyarakat, karena hanya ditempat itu ada Genset untuk pembangkit listrik. Masyarakat sekedar berkumpul, bersendau gurau sampai membicarakan hal penting.

Keterbatasan di perbatasan Balingara.

Sebuah danau yang mereka sebut “ Rano” dalam bahasa Ta. Mirip dengan bahasa sansekerta yang menyebut “ Ranu” yang berarti telaga. Rano yang dipenuhi dengan teratai, dikelilingi ingerhous, ilalang, Pinus udang dan tumbuhan hutan. Rano yang menyajikan ikan Mujair dan Gabus bagi masyarakat Obo, sekedar sebagai lauk makanan. Ada lagi tentang sebuah danau yang disebut Rano Sembilan Tanjung, lekukan yang menjorok ke danau sebagai hulu sungai Balingara. Kisah mistik akan adanya buaya air tawar yang ada disana, konon mencapai 5 depa.

Kisah Batu Putih, sebuah batu yang diceritakan sebagai kapal yang terdampar di atas gunung seperti epos Gilgamesh dan Nabi Nuh. Goa yang ada di dalamnya menyimpan kerangka manusia.Dari Bulutui dan Rotan hutan mereka hidup. Jagung di sekitar delta tampak rimbun dan subur. Ladang-ladang yang baru dibuka.

Saluan-Loinang yang kehilangan Family

Desa perbatasan yang ditempati oleh masyarakat Loinang Simpang, yang tersebar karena serangan Belanda. Politik monopoli manusia, Belanda mengharapkan agar semua orang pedalaman turun ke tepian pantai. Penolakan terjadi hingga Belanda mengirimkan satu peleton pasukan untuk menyerang Benteng Baloa-Doda. Masyarakat Loinang kocar-kacir menyebar keseluruh penjuru pegunungan, ada pula yang hadir di perbatasan ini.

Mereka kehilangan fams, saat ini nama mereka diambil dari apa yang mereka dengar. Nama Gergaji, Tank, Jepang, Pulpen, Suharto dll. Seorang tetua adat bernama Gergaji mengantarkan kami kepada pengetahuan ajaran bernama Haripuru.

Pendidikan melalui ajaran leluhur

Haripuru adalah ajaran kuno masyarakat pedalaman dimana mereka percaya bahwa :

kekuatan tertinggi ada pada Tuhan Yang Maha Esa atau Tompu atau Anui-Langga. Di bawah Tompu mereka percaya pada Nabi (tanpa mereka tahu nama nabi), lalu percaya kepada arwah leluhur atau Tominuat. Lalu kepada manusia yang kerasukan Tominuat yang disebut Buhake. Masyarakat Saluan di Desa Obo mempercayai adanya tanda alam atau Hambolo. Tanda-tanda ini yang esensinya masih terjaga sampai sekarang adalah mendengarkan tanda-tanda dari kicauan burung atau mongkoek. Burung yang menjadi tanda adalah burung Kukau (tekukur malam).

Mohondahabit adalah proses doa yang mereka naikkan kepada Tominuat dengan Pomangan (sesaji) berupa ; Popos (pinang), hampak (sirih), talon (kapur) dan sosop (rokok). Mereka percaya bahwa doa yang disampaikan kepada Tominuat akan diteruskan kepada Nabi lalu kepada Tompu. lalu Tompu memberi jawaban melalui suara burung. Proses mendengar jawaban itu disebut Pihongo. Berikut ini tafsir suara kicau berdasarkan jumlah :

1 kali : ada tamu pejabat (utus daka)

2 kali : ada tamu

3 kali : aba-aba musibah / bahaya

4 kali : baik

5 kali : ada rejeki

6 kali : ada tamu

7 kali : umur panjang / kesembuhan jika sedang berobat

8 kali : pejabat besar datang

Pengecualian

7 kali lalu disusul suara “kiii..” : pertanda buruk, terjadi pertumpahan darah.

“Burung Totoidi juga berbunyi sebagai tanda menjelang pagi dan petang. Bahkan sebelum Utus Daka datang ke sini, kami sudah diberitahu beberapa hari sebelumnya. Kami mendengar suara burung berbunyi delapan kali” ucap seorang translator mengulangi kata-kata pak Gergaji.

Kehidupan Nomaden masih melekat di dalam kehidupan mereka. Setiap ada anggota keluarga yang meninggal mereka selalu berpindah tempat. Mayat dibungkus dengan kulit kayu Andolia (Cempaka) baru dikuburkan. Untuk penanda di atas kuburnya diletakkan sebuah kayu berbentuk silinder (di Lobu berbentuk perahu, dimungkinkan perbedaan budaya gunung dan pantai).

“ Dahulu kami selalu meninggalkan rumah dan pekarangan jika ada salah satu dari anggota keluarga yang meninggal. Karena kami takut, jika arwah yang mati mengajak kami menemaninya di alam kubur “

Angin lembah berhembus di celah-celah Laigan Pangkat, di balik embun pagi yang menetes lentik di ujung daun Enau. Daun yang digunakan untuk membungkus tembakau sosop, mereka menyebutnya Gau. Etika anak tangga yang terbuat dari kayu gelondongan dipecak sebagai simbol ada tidaknya tuan rumah.

136749461192973752 rumah adat Saluan-Loinang yang disebut Laigan Pangkat di pedalaman Balingara.

foto : koleksi penulis

Desa tinggal orang Loinang pedalaman yang sangat taat dan santun. Pelajaran yang menarik tentang kesetiaan suami-istri orang Loinang. Ketika hukum adat berkata “mati” bagi setiap orang yang bertindak serong. Monogami sampai mati.

Madu murni menjadi sebuah kenikmatan hasil hutan. Pengembara yang menuju peradaban.

Sistem berpindah ladang setelah tiga kali tanam, mereka membuka hutan baru. Lima sampai sepuluh tahun kemudian, mereka kembali ke tanah semula.

Permainan Pili-pili (baling-baling) dan Patengkang (egrang) begitu lekat di hati.

“Humatok kami menyebutnya sebagai sebuah sistem gotong royong. Dalam membuka lahan, pesta perkawinan atau orang meninggal. “

Mereka berkumpul bakubantu. Kerukunan yang tertanam sejak jaman dahulu masih terjaga hingga kini.

Inilah Indonesia.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung Flora di Malang …

Abdul Malik | | 02 August 2014 | 08:36

Yuk Kenali Serba-serbi Njagong …

Giri Lumakto | | 01 August 2014 | 23:14

Akankah 3-5-2 Menggeser Tren 4-2-3-1? …

Muhamad Rifki Maula... | | 01 August 2014 | 23:30

Di Balik Akasia …

Langit Senja | | 01 August 2014 | 08:37

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: