Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Amiruddin Chillo

menulis untuk pembebasan

Menjadikan Sekolah Unggulan Lewat Program MBS

REP | 29 April 2013 | 05:55 Dibaca: 163   Komentar: 0   0

Menjadikan Sekolah Unggulan Lewat Program MBS
Barru KM-SD Pao Kab-Barru sulsel adalah salahsatu dari 20 sekolah yang menerapkan Management Berbasis Sekolah (MBS) yang ada di Barru. Hanya saja program MBS yang diterapkan ini berbeda dengan MBS dari Dinas Pendidikan. Karenanya Ahmar Jalil LPSS Kinerja Barru, MBS ini disebutnya sebagai MBS plus-plus. Pasalnya MBS ini berbasis pelayanan publik dan keterbukaan informasi publik.
“MBS yang kita terapkan disekolah ini memang berbeda dengan program dari Diknas karena MBS yang diterapkan ini berbasis pada keterbukan dan akutanbilitas,”ujarnya pada wartawan di RM.Madising Barru
Ahmar menjelaskan bahwa salahsatu kelebihan dari program ini seperti yang terjadi di SD Pao. Dimana masyarakat,Murid dan pihak sekolah sendiri ikut berpartipasi dalam peningkatan pendidikan di sekolah tersebut.
Dia menjelaskan bahwa keterbukaan dalam sekolah yang ikut program MBS ini adalah keterbukaan masalah anggaran. Baik itu penggunaan dana-dana sekolah ataupun sumber dana yang digunakan.
Satuhal yang menarik menurut Ahmar dalam prgram MBS ini partipasi semua pihak sangatlah besar. Bukan hanya dalam pembangunan fisik sekolah tapi juga dalam hal peningkatan kwalitas pendidikan siswanya. Dia mencontohkan bahwa disekolah yang berbasis MBS ini memiliki ruang tunggu tersendiri bagi para orang tua murid yang sedang menjemput anaknya yang dilengkapi dengan ruang baca.
“Bahkan toilet disekolah MBS itu dipisahkan antara toilet orang dewasa dan siswa,” ujarnya.
Kelebihan lain dari MBS ini adalah peningkatan akan pentingnya kebersihan lingkungan sekolah. Sekolah-sekolah yang masuk program MBS ini agar terlihat bersih dan sejuk. Dia menjelaskan jika di kabupaten Barru, ada 20 sekolah yang masuk program MBS dari kerjasama Usaid-Kinerja dan Cordial (amiruddin)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Patung Malaikat Tuhan Pembawa Warta …

Blasius Mengkaka | | 30 August 2014 | 09:27

Jadi Donor Darah di Amerika …

Bonekpalsu | | 30 August 2014 | 06:25

Nasib Sial Florence Bisa Terjadi di …

Pebriano Bagindo | | 29 August 2014 | 20:14

Dian Sastrowardoyo dan Mantan ART Saya …

Ariyani Na | | 30 August 2014 | 10:04

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Ternyata Inilah Sebabnya Pendeta Paling …

Tjiptadinata Effend... | 7 jam lalu

Kesaksian Relawan Kerusuhan Mei …

Edo Panjaitan | 8 jam lalu

Tentang Mengusahakan Jodoh …

Adin_noel | 13 jam lalu

Jogja Terhina, France Tidak Perlu Minta Maaf …

Nasakti On | 19 jam lalu

Rising Star Indonesia, ‘Ternoda’ …

Samandayu | 19 jam lalu


HIGHLIGHT

Dua Puncak Lawu yang Terlupakan …

Munib Muhamad | 8 jam lalu

Anaphalis …

Riki Asiansyah | 8 jam lalu

Dan Memang Benar …

Vincensia Enggar | 8 jam lalu

Cyberspyphobia, Takut Diawasi di Internet …

Muhammad Muizzsuddi... | 8 jam lalu

Cacatan Kecil Mahasiswi Bisu …

Suryani Mursya | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: