Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Muhammad Armand

Lahir di Polmas-Sulbar. Penulis Buku: "Remaja & Seks". ILUNI. Mengajar di Universitas Sultan Hasanuddin, Makassar-Sulawesi selengkapnya

Sholat Dance, Didikan Siapa?

OPINI | 20 April 2013 | 17:09 Dibaca: 820   Komentar: 38   5

TERSENTIL sukmaku, saksikan rekaman anak-anak meng-OVJ-kan gerakan sholatnya orang Islam. Dipermula dengan ayat pertama, Surah Al-Fatiha. Surah ‘pamungkas’ ini pun dilafazkan, jika Anda simak dengan teliti, maka lafaz itu tak sesuai dengan tajwid. Tiada dayaku untuk menunda ketersinggungan kaum Muslimin Indonesia, pula kecutnya umat Islam se-dunia. Kisah ke-lima siswi Toli-toli itupun berakhir sadis, mereka tertimpa ‘azab’ dengan pemecatan sepihak. Maka sesungguhnya, perlakuan ini belumlah edukatif.

13664515741284594187Keterangan gambar: Saya seorang ayah, tak bermaksud ‘takabbur’. Saya katakan kepada Anda bahwa saya siapkan waktu untuk mengajari mengaji putraku ini sembari memantau kemajuannya di TPA

Di pelbagai mediapun, ke lima ‘korban’ pendidikan itu dilaknat, nyaris semua orang tak sanggup menahan lidah untuk menghakimi anak-anak itu, mereka terbukti bersalah dengan meyakinkan (bahasa hukum, red). Idealnya kepala sekolah mendaulat hukuman bertahap atau mengadukan ke pihak berwajib karena ini relevan dengan pasal-pasal penistaan agama, bukan lagi sebatas area ’sekitar’ sekolah.

Prediksi saya, anak-anak pelakon Tarian Sholat itu akan dijebloskan ke penjara anak-anak. Orang-orang pun akan mengapresiasi atas hukuman itu, baik yang senang, gundah, bahagia bahkan tak menerima. Yang tak menerima, tentulah kedua orangtua ‘tersangka’. Tindakan memilukan dan memalukan sekaligus aib bagi keluarga, pun aib bagi Agama Islam. Jangankan kaum muslimin yang ahli sholat, yang tak pernah sholatpun akan tersudutkan akan tarian spektakuler itu.

Namun, jauh nun sana, tanyalah hati Anda selaku orang tua, benarkah Anda telah membekali anak-anak Anda dengan pendidikan non formal, pendidikan keluarga semisal mengajarinya sendiri sholat dengan benar, rela duduk di depannya, mengajari mengaji, mengenal Al-Qur’an dengan bersungguh-sungguh?. Selanjutnya, di zaman yang super instan ini, tak sedikit ayah-ibu menyerahkan secara sempurna pendidikan anak-anaknya di sekolah.

Sesungguhnya, ‘madrasah’ terbaik berada di ruangan rumah, guru terindah adalah ayah ibu, dan katakanlah sejujurnya, apa yang telah Anda lakukan kepada anak-anak Anda?. Dan jika anak Anda terperangkap dalam duka, terjebak dalam pusaran keburukan dengan beragam perangai tak baik. Anda wajib bersaksi bahwa itulah hasil didikan Anda. Dan jangan pernah salahkan anak-anak Anda….!

Tags: freez

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Menjadi Tim Sukses Caleg Gagal …

Harja Saputra | | 24 April 2014 | 08:24

Pojok Ngoprek: Tablet Sebagai Pengganti Head …

Casmogo | | 24 April 2014 | 04:31

Rp 8,6 Milyar Menuju Senayan. Untuk Menjadi …

Pecel Tempe | | 24 April 2014 | 03:28

Virus ‘Vote for The Worst’ Akankah …

Benny Rhamdani | | 24 April 2014 | 09:18

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 3 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 4 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 4 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 8 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: