Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Masih Perlukah Menyadarkan Kepedulian terhadap Sesama?

OPINI | 19 April 2013 | 09:30 Dibaca: 534   Komentar: 2   0

Bila diperhatikan dengan baik, jarang sekali masyarakat kota jaman sekarang yang peduli entah dengan lingkungan atau dengan orang lain. Walaupun ada mungkin hanya sepuluh diantara seribu orang yang peduli. Sebenarnya apa sih penyebabnya? Nah, dalam kesempatan menulis kali ini saya akan mencoba membagikan penyebab ketidakpedulian masyarakat kota menurut pandangan dan pengamatan saya.
1. Gengsi
Dilihat-lihat orang kota itu aneh ya?Berbuat baik aja gengsi. Takut dibilang sok baik lah, sok peduli lah. Baru dibilang begitu udah menciut, langsung gajadi. Dan ketika hal ini terjadi berkali-kali, lama kemudian orang baik yang dihasut temannya pun malas untuk peduli.
2. Individualis
Mungkin yang satu ini adalah sifat yang sebenarnya bukan sifat dasar manusia, akan tetapi dapat berubah karena tuntutan lingkungan sekitar tempat hidup. Di kota besar, tentu saja setiap orang memiliki prioritas bekerja untuk memperoleh penghasilan yang besar. Dapat diakui semangat dan daya juang nya tinggi, akan tetapi prioritas juang mereka bukan untuk orang yang tidak dekat dengan mereka melainkan untuk orang terdekat dan tersayang seperti keluarga. Di luar itu mereka tidak akan peduli. Niatnya mungkin baik, “membahagiakan keluarga” tetapi kita hidup di dunia ini kan tidak selamanya dengan keluarga, tentu ada interaksi dengan masyarakat luar walaupun dalam pikiran kita mereka tidak berarti untuk kita. Berbeda dengan di desa yang masyarakatnya sangat akur, suka bergotong-royong dalam setiap ada kesempatan. Tidak peduli mereka adalah keluarga atau bukan, tetapi masyarakat desa lebih menganggap tetangga adalah bagian dari hidup mereka. Walaupun tidak dapat dikatakan akur semua, at least masyarakat desa lebih punya jiwa sosial yang baik. Kenapa saya dapat berkata demikian? Ya karena saya tinggal di desa selama 11 tahun.
3. Pendidikan rendah?Mana mungkin
Pengecualian untuk masyarakat yang kurang mampu, pendidikan rendah mungkin saja menjadi penyebab. Karena kurangnya pendidikan, mereka tidak memiliki panutan yang baik karena mungkin saja sulit bagi mereka untuk membedakan yang mana yang real baik dan mana yang real buruk. Sehingga mereka menilai warga yang kaya adalah warga yang berpendidikan dan dapat dijadikan panutan dalam bertindak. Masalahnya, yang berpendidikan aja belum tentu benar, pintar mungkin dapat tapi hati?Hanya orang yang bersangkutan dan Tuhan lah yang tahu. Untuk warga yang mampu ke atas tidak sulit untuk mendapat pendidikan yang tinggi atau bahkan sampai melanjutkan pendidikan di negeri seberang itu semua adalah hal mudah. Kembali lagi ke hati, hati manusia itu sulit di tebak. Apakah mereka berpendidikan untuk memajukan diri sendiri atau bangsa dan tanah air? Jika hanya sebatas memajukan diri sendiri, apapun pasti akan dilakukan untuk mencapai tujuan itu. Mudah saja, dengan mencontek, membeli soal karena mereka memiliki uang semuanya beres. Jadi untuk saat ini, pendidikan tinggi tidak menjamin kepandain dalam mengolah hati.

Sebenarnya masih banyak yang ingin saya tulis. Tetapi pembacanya nanti mabuk. Semoga bermanfaat :D

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | | 27 November 2014 | 16:39

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | | 27 November 2014 | 16:38

Saya Ibu Bekerja, Kurang Setuju Rencana …

Popy Indriana | | 27 November 2014 | 16:16

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24



HIGHLIGHT

Keuntungan Minum Air Mineral di Pagi Hari …

Vitalis Vito Pradip... | 8 jam lalu

Perbandingan Cerita Rakyat Ande-ande Lumut …

Kinanthi Nur Lifie | 8 jam lalu

Kalau Nggak Macet, Bukan Jakarta Namanya …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Merdeka Tapi Mati! …

Engly Ndaomanu | 8 jam lalu

‘Jujur dan Benar dalam Pola …

Asep Rizal | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: