Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Ardi Putra

selalu berbagi ilmu pengetahuan dengan sssesama

Kegagalan Ujian Nasional (UN) di Negeri ini

OPINI | 16 April 2013 | 19:44 Dibaca: 746   Komentar: 2   1

Carut marutnya pelaksanaan UN tahun ini yang dimulai dari di undurnya waktu pelaksanaan UN di beberapa propinsi merupakan tanda kegagalan pemerintah dalam hal ini Depdikbud dalam penyelenggaraan UN tahun ini . Sedikit hal akan penulis sampaikan terkait pelaksanaan UN tahun ini dan tahun-tahun sebelumnya .

Ujian Nasional ( UN ) ,di negeri ini hanyalah sandiwara belaka yang sesungguhnya tidak dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan peserta didik dalam belajar . Mengapa demikian ? Karena nyatanya dengan penentuan standar UN seperti saat ini yang hanya sekedar standar nilai minimal yang di tentukan oleh penerintah pusat tidaklah mengakomodasi kepentingan seluruh negeri ini . Dengan sistem saat ini pendidikan yang dikatakan sebagai sarana pembentukan karakter peserta didik , ternyata diakhir proses belajar mereka malah dirusak karakter baiknya dengan kecurangan yang banyak terjadi . Mendiknas yang saat ini berteriak bahwa tidak mungkin terjadi kebocoran dalam penyelenggaraan UN hanya sekedar teriakan slogan belaka untuk menutupi kegagalan pemerintah dalam penyelenggaraan UN tahun ini . Nyatanya kebocoran telah terjadi di lapangan , hari ke 2 pelaksanaan UN tahun ini sudah banyak kunci jawaban yang beredar baik melaui SMS maupun BBM yang kebenarannya Nyaris 100 % . Bahkan banyak sekolah yang memfasilitasi hal tersebut sehingga karakter kejujuran peserta didik disekolah tersebut rusak dalam sekejap , maka sia-sialah pendidikan karakter yang telah ditanamkan kepada peserta didik selama 3 tahun belajar di lembaga pendidikan SMA . Penulis yakin sebenarnya pemerintah tahu hal tersebut , tapi rupanya tetap tutup mata dan telinga , karena seandainya semua jujur dan banyak terjadi kegagalan dalam pelaksanaan UN maka pejabat pemegang kewenangan terhadap penyelenggaan UN lah yang akan mendapat akibatnya secara langsung .

Sebagai pengamat dan yang langsung terjun dalam dunia pendidikan penulis merasakan bahwa sistem pendidikan saat ini jauh lebih buruk di banding masa orde baru . Hal itu penulis sampaikan bukan berarti penulis anti kemajuan dan perubahan , tapi realita dilapangan dalam penyelenggaraan UN yang ternyata justru banyak merusak karakter baik peserta didik . Jadi salah siapakah jika banyak peserta didik dan mahasiswa tawuran dan akhirnya setelah lulus kuliah - bekerja dan melakukan tindakan korupsi , kolusi dan nepotisme (KKN) ? Ternyata sebenarnya salahnya sistem pendidikan yang diterapkan saat ini , yang melahirkan oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab . Semua itu diawali saat pelaksanaan UN , banyak oknum di lembaga pendidikan membantu dan mendorong siswa untuk tidak jujur , karena takut dan kasihan kalau banyak peserta didiknya yang tidak lulus .

Mau jadi apakah nantinya negeri ini jika pemerintah tetap menutup mata hanya karena alasan politik dan eksistensinya sebagai pemegang kekuasaan dan kewenangan .

Siapakah sebenarnya yang seharusnya bertanggung jawab terhadap semua itu ??

Oh alangkah carut marutnya sistem penyelenggaraan pendidikan di negeri ini .

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Menjadi Tim Sukses Caleg Gagal …

Harja Saputra | | 24 April 2014 | 08:24

Pojok Ngoprek: Tablet Sebagai Pengganti Head …

Casmogo | | 24 April 2014 | 04:31

Rp 8,6 Milyar Menuju Senayan. Untuk Menjadi …

Pecel Tempe | | 24 April 2014 | 03:28

Virus ‘Vote for The Worst’ Akankah …

Benny Rhamdani | | 24 April 2014 | 09:18

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 3 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 4 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 4 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 8 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: