Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Michitra Adhikarsa

Manusia biasa…Just an ordinary man. Love to write and read almost about everything. Pengamat dan pemerhati selengkapnya

@Istana Rakyat untuk Apa dan untuk Siapa?

OPINI | 12 April 2013 | 22:21 Dibaca: 274   Komentar: 1   0

Kini dunia perTwitteran kita disuguhi lagi dengan sebuah tawaran akun Twitter ala Istana Kepresidenan. Mundah-mudahan ini bukan strategi ikut-ikutan. Bukan kampanye pemutakhiran posisi. Bukan ajang show up dan carmuk (cari muka) semata.

Memang betul, hampir semua pemimpin dunia punya akun Twitter. Hampir semua first lady aktif di dunia sosial media. Tapi kenapa presiden kita baru terpikir sekarang? Apa karena desakan para kolega? Tuntunan rakyat? Atau sekedar meramaikan saja? Apakah pembuatan akun ini efektif untuk merangkum dan menerima aspirasi masyarakat, atau sekedar demi berkicau dan mempropagandakan sesuatu ala OrBa? Kalau memang akun ini hanya untuk berkicau sesuatu demi pencitraan diri, dibatasi hanya 140 karakter, kenapa baru sekarang setelah masa jabatan sudah akan berakhir?

Pertanyaan lain juga, apakah akun ini akan diikuti banyak follower? Kalaupun iya, apakah para pengikut tersebut mengikutinya hanya sekedar supaya ‘jagoan’, karena sudang mengikuti @Istana Rakyat, atau karena benar-benar ingin mengetahui perkembangan apa saja yang terjadi di dalam istana, dan keputusan-keputusan apa saja yang bakal keluar dari Istana.

Terakhir, apa dasar pemakaian nama IstanaRakyat? Sebetulnya kalau dinamai IstanaRakyat maka akun itu harus benar-benar mencerminkan fungsi Istana Rakyat. Bahwa Istana harus mengeluarkan keputusan-keputusan, dan tindakan-tindakan yang memihak kepada rakyat. Dengan kata lain, dan secara gamblang dapat dikatan bahwa Istana itu milik rakyat dan untuk rakyat. Sehinggau kicauan apapun yang bakal keluar dari Istana harus benar-benar ada pengaruhnya untuk rakyat.

Jadi apakah @IstanaRakyat akan menampilkan wajah baru, dimensi baru, paradigma baru yang kesemuanya adalah demi rakyat. Atau IstanaRakyat hanya akan jadi menara gading yang terlalu tinggi dijangkau oleh rakyat. Sehingga akhirnya para pengikut Istana Rakyat hanya akan jadi pendorong semakin megahnya Istana tersebut, tanpa memengaruhi apa-apa bagi kehidupan rakyat banyal Istana Rakyat hanya sekedar nama, tapi istana tetap bukan milik rakyat melainkan milik Presiden. Kalau memang seperti itu, namailah @IstanaPresiden.

Selamat berakhir pekan, kawan!

@Michitra

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Bagaimana Menjadi Penulis Opini, Kuliah …

Hendi Setiawan | | 23 November 2014 | 12:04

Akrobat Partai Politik Soal Kenaikan BBM …

Elde | | 22 November 2014 | 21:45

Awal Musim Dingin di Gunung Manin, Daejeon, …

Ony Jamhari | | 23 November 2014 | 11:49

Saatnya Kirim Reportase Serunya Nangkring …

Kompasiana | | 12 November 2014 | 11:39


TRENDING ARTICLES

Selamat ke Pak Tjip, Elde dan Pakde Kartono …

Pakde Kartono | 9 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 17 jam lalu

Catatan Kompasianival 2014: Aksi Untuk …

Achmad Suwefi | 19 jam lalu

Duuuuuh, Jawaban Menteri ini… …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00


HIGHLIGHT

Di bawah Alunan Malam …

Arrizqi Titis Anugr... | 12 jam lalu

Cenderamata Kompasianival 2014 …

Mabate Wae | 12 jam lalu

Awal Musim Dingin di Gunung Manin, Daejeon, …

Ony Jamhari | 12 jam lalu

Benarkah Reformasi Birokrasi Harus Dipaksa? …

Efendy Naibaho | 12 jam lalu

Peniti Community, Wadah Kompasianer …

Isson Khairul | 12 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: