Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Triono Akmad Munib

If you believe, go forward never see at back..

Konversi Minyak Tanah ke LPG 3 Kg : Sudah Berhasilkah?

OPINI | 04 December 2012 | 20:23 Dibaca: 671   Komentar: 0   0

Banyak cara yang dilakukan pemerintah untuk mensejahterahkan rakyat miskin, salah satunya adalah subsidi gas. Tidak terasa sudah hampir lima tahun program pemerintah tentang pengkoversian minyak tanah ke LPG 3 kg berlangsung. Namun, apakah dalam pelaksanaan dan penerapan program konversi tersebut sudah sesuai dengan yang diharapkan?

Program konversi Minyak Tanah ke LPG dilandasi oleh keinginan kuat untuk menekan subsidi Minyak Tanah (Mitan). Konsumsi Mitan yang terus mengalami peningkatan telah membebani anggaran keuangan negara. Padahal, dilapangan subsidi terhadap Mitan terbukti tidak sepenuhnya tepat sasaran. Tidak sedikit terjadi penyelewengan sehingga Mitan bersubsidi tak hanya dikonsumsi masyarakat miskin namun juga oleh industri maupun masyarakat mampu.
Ada beberapa hal yang menjadi perhatian dalam hal ini. Pertama, pemakaian LPG menggantikan Mitan memberikan keuntungan ekonomis. Pemakaian LPG yang memiliki nilai kalori sebesar 11.254,61 Kcal/Kg (Mitan sebesar 10.478,95 Kcal/Kg) dengan asumsi kesetaraan satu liter Mitan setara 0,57 Kg LPG, pemakaian LPG memberikan penghematan sekitar Rp 16.500,- hingga Rp 29.250,- bagi setiap KK yang menjadi sasaran program konversi ini. Sedang bagi negara hingga saat ini telah memberikan penghematan sekitar Rp 25 triliun.[1] Kedua, pengkoversian Mitan ke LPG telah membuka lapangan pekerjaan (pangkalan) dan bisnis (agen LPG) baru bagi masyarakat. Keuntungan dari berbisnis LPG ini cukup menggiurkan. Misalnya, satu agen LPG dengan jatah 20 Loading Order (LO, satu LO=560 pcs) per bulan. Harga satu tabung LPG dari Stasiun Pengisian dan Penyaluran Bulk Elpiji (SPPBE) sebesar Rp. 11.850,-. Dari agen ke pangkalan agen bisa menjual Rp. 12.500,- per tabung. Kita kalkulasikan saja Rp. 12.500,- - Rp. 11.850,- = Rp. 650,- x 560 x 20 = Rp. 7.280.000,- (keuntungan per bulan dari total 20 LO).[2] Belum lagi agen akan mendapatkan Tarnsport Fee, yaitu sejumlah uang untuk pemeliharaan transportasi yang besarnya Rp. 300,- per kg.
Selain alasan ekonomis, konversi Mitan ke LPG juga memberikan keuntungan lain berupa pemakaian energi bersih dan ramah lingkungan. Dibandingkan dengan Mitan, pemakaian LPG tak hanya lebih murah karena memiliki nilai kalori lebih tinggi namun juga lebih bersih. Pembakaran LPG tidak menghasilkan  asap dan relatif tidak berbau. Sedang pembakaran Minyak Tanah yang mengandung karbon selain menghasilkan asap juga memproduksi gas karsiogenik.[3] Berdasar kajian ilmiah, kandungan emisi gas karbon Minyak Tanah memang lebih besar dibanding LPG. Setiap pembakaran satu kilogram Minyak Tanah akan berpotensi menghasilkan emisi gas karbon sebesar 19,6 mg. Sedang untuk pembakaran LPG satuan berat yang sama menghasilkan 17,2 mg. Perbedaan  sebesar 2,4 mg yang jika mempertimbangkan bahwa efisiensi energy LPG sebesar 47,3 GJ/ton dan Minyak Tanah sebesar 44,75 GJ/ton, maka pemakaian LPG mengurangi emisi gas kerbon sebesar 8,8 mg.[4]

Dunia Mengakui Keberhasilannya
Pada bulan September tahun 2012 lalu, telah diadakan forum LPG Dunia yang ke-25 tepatnya di Nusa Dua Bali. Acara tersebut dibuka langsung oleh Wakil Presiden RI, Boediono. Acara tersebut dihadiri lebih dari  seribu delegasi dari 67 negara dari industri kalangan bisnis, pelaku industri, produsen dan pemangku kebijakan. Sejumlah agenda terkait isu-isu penting sektor energi gas dan teknologi dibahas para peserta. Selain itu, di acara ini juga diisi pameran yang menampilkan produk dan teknologi perusahaan-perusahaan dalam negeri dan luar negeri di bidang energi dan gas.
Dalam sambutannya, Wapres mengungkapkan kebijakan gas mencapai keberhasilannya dimulai dari program subtsituasi elpiji dari minyak tanah ke rumah tangga. Program konversi bahan bakar minyak (BBM) jenis Mitan ke LPG yang diterapkan di Indonesia sejak 2007 telah diakui dunia. Hal ini diperkuat dengan pernyataan Direktur Pemasaran dan Niaga Pertamina Hanung Budya yang mengatakan bahwa program konversi mitan ke LPG di Indonesia menjadi catatan penting dan belum pernah dicapai oleh negara manapun.[5] Selama kurun waktu 2007 sampai dengan pertengahan 2012, program tersebut berhasil menekan angka subsidi mitan sampai Rp 70 triliun. PT. Pertamina (Persero) selaku pelaksana program konversi tersebut telah menggelontorkan 47,9 juta paket perdana LPG kemasan 3 kilogram (kg) sejak 2007 sampai Juni 2012.[6]
Sudahkah Subsidi Tepat Sasaran?
Di Indonesia jika berbicara mengenai barang bersubsidi selalu mengarah kepada hal-hal yang pesimis. Pertanyaan-pertanyaan seperti bagaimana subsidi itu berlangsung? Siapa yang berhak mendapatkannya? Sudahkah tepat sasaran? Bagaimana cara mendata keluarga yang berhak mendapatkannya? selalu menjadi topik utama dalam perdebatannya. Hal tersebut menjadi maklum karena menyangkut hajat hidup orang banyak
Kita bisa melihat kembali kebijakan subsidi BBM yang mengalami pasang surut dan tarik ulur, dan akhirnya tetap tidak mencabut subsidi. Subsidi BBM dalam evaluasinya tidak tepat sasaran, kendaraan ber-plat merah tetap menggunakan BBM bersubsidi, kendaraan mewah pun demikian. Lalu, subsidi ini sebenarnya untuk siapa? Benarkah untuk rakyat miskin?
Fenomena demikian juga terjadi pada program konversi Mitan ke LPG. Pemerintah memang sudah menghimbau bahwa LPG untuk ukuran 3 kg diperuntukkan bagi mereka rumah tangga miskin, warung-warung kecil. Untuk industri, rumah makan, dan masyarakat menengah ke atas disediakan LPG non-subsidi, yaitu LPG ukuran 12 kg dan 50 kg. Namun, kenyataan yang terjadi di lapangan tidak demikian. Penulis sempat melihat beberapa rumah makan yang dulunya memakai 12 kg tetapi setelah ada kebijakan konversi tersebut mereka berbondong-bondong beralih ke 3 kg. Alasan yang dilontarkan pun seragam, harga yang lebih murah. Memang harga LPG ukuran 12 kg sebesar Rp. 76.000,- hingga Rp.79.000,- per tabung. Dikaluksikan memang lebih menekan biaya jika menggunakan LPG ukuran 3 kg. Harga LPG ukuran 3 kg sebesar Rp. 12.500,- hingga Rp. 13.000,- per tabung. Jika 4 kali tabung LPG ukuran 3 kg didapat seharga Rp. 50.000,-. Selain itu, terkadang masih adanya industri dan peternakan yang masih menggunakan LPG ukuran 3 kg.
Kondisi-kondisi di atas membuat program konversi LPG tersebut dirasa kurang tepat sasaran. Ditambah dengan adanya daerah-daerah pelosok desa yang masih belum dijangkau oleh adanya program konversi tersebut. Distribusi LPG oleh agen kebanyakan terpusat di daerah kota dan sekitar wilayah agen saja.
Subsidi dalam sebuah negara bukanlah suatu hal yang diharamkan, bahkan negara dengan perekonomian terkuat seperti Amerika Serikat (AS), China, dan Jepang saja masih memberikan subsidi kepada masyarakatnya. Misalnya, AS masih memberikan subsidi pupuk kepada para petaninya. Tujuan daripada subsidi sebenarnya sungguh mulia, yaitu ingin mensejahterakan rakyat.
Dengan melihat fenomena di atas, bukan berarti program konversi Mitan ke LPG bukan tidak harus didukung. Program ini cukup baik dalam jangka panjang, tetapi dalam perjalanan kedepannya pemerintah dan pihak terkait juga perlu merevisi, membuat formulasi undang-undang maupun peraturan agar program subsidi ini tepat sasaran dan merata distribusinya.
Referensi :

[1]“Konversi Minyak Tanah ke LPG : Lebih Murah, Lebih Bersih”. 2011. http://esdm.go.id/berita/56-artikel/4122-konversi-minyak-tanah-ke-lpg-lebih-murah-lebih-bersih.html?tmpl=component&print=1&page= [diakses pada 15 Oktobr 2012]

[2]Berdasarkan analisa penulis selama bekerja di PT. Pertamina LPG & Gas Products

[3]“Konversi Minyak Tanah ke LPG : Lebih Murah, Lebih Bersih”. 2011. http://esdm.go.id/berita/56-artikel/4122-konversi-minyak-tanah-ke-lpg-lebih-murah-lebih-bersih.html?tmpl=component&print=1&page= [diakses pada 15 Oktobr 2012]

[4]Ibid

[5]“Konversi Minyak Tanah ke LPG Tuai Pujian Dunia”. 2012. http://www.suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2012/09/11/129584/Konversi-Minyak-Tanah-ke-LPG-Tuai-Pujian-Dunia [diakses pada 15 Oktober 2012]

[6]“Konversi Minyak Tanah ke LPG Diakui Dunia”. 2012. http://www.beritasatu.com/ekonomi/71036-konversi-minyak-tanah-ke-lpg-diakui-dunia.html [diakses pada 15 Oktober 2012]

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sukses sebagai Pengusaha Telur Asin …

Tjiptadinata Effend... | | 21 December 2014 | 11:54

Cegah Lintah Darat Merajalela dengan GNNT …

Agung Soni | | 21 December 2014 | 11:16

Rahasia Keberhasilan Pariwisata: Jangan …

Jimmy Haryanto | | 21 December 2014 | 08:18

[Langit Terbelah Dua] Pohon Malaikat …

Loganue Saputra Jr ... | | 21 December 2014 | 16:39

“Share Your Dreams” dengan Paket …

Kompasiana | | 26 November 2014 | 11:24


TRENDING ARTICLES

Campur Tangan Joko Widodo dalam Konflik di …

Imam Kodri | 9 jam lalu

Di Kupang, Ibu Negara yang Tetap Modis namun …

Mba Adhe Retno Hudo... | 10 jam lalu

Lain Fahri Hamzah, Lain Pula Fadli Zon …

Ajinatha | 14 jam lalu

Lebih Baik Pernyataan Dwi Estiningsih …

Hendi Setiawan | 15 jam lalu

Beda Fahri Hamzah, Fadli Zon, Setya Novanto …

Ninoy N Karundeng | 15 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: