Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Aldin Djapari

Already to fight with other, to save our nation and glory http://aldjapari.blogspot.com

Syair Kehidupan

OPINI | 01 December 2012 | 06:46 Dibaca: 233   Komentar: 0   0

Ayah kepada anaknya :
‘Peganglah gitar ini, mainkan dengan indah. Warnai rasamu dengan musik , sastra, dan seni, jangan lupa penuhi otakmu dengan sains. Hidup ini lelucon belaka, tapi jalanilah dengan kesungguhan.
‘Kamu bebas memeluk agama apapun termasuk tidak beragama. Satu yang pasti pilihan itu harus pilihanmu sendiri dengan pemikiranmu sendiri.
‘Ayah tidak akan memberimu apa-apa selain kasih sayang, pendidikan, dan hidup sederhana. Selebihnya Semua harta ayah akan disumbangkan untuk amal.
‘Laki-laki tidak boleh nangis, airmata itu tanda kelemahan. Jadi lelaki itu harus tangguh, kuat, tahan banting. ‘

Kakak kepada adik-adiknya :
‘Kita adalah anak-anak petani miskin, berpijak pada kaki sendiri, berpeluh meretas masa depan.
‘Kita adalah anak-anak desa, murni tanpa pretensi, tapi harus cerdas berisi.
‘Kita datang dari pinggir peradaban, tapi harus menghunjamkan semangat kemajuan, melabrak dogma, menetaskan postulat masa.
‘Adalah suatu kehormatan bekerja dan bermimpi bersama kalian. Perjalanan masih panjang, tapi bersama kita rebut dunia’.

Adik kepada kakak-kakaknya :
‘Hantarkan aku melihat semesta, bersekolah kehidupan, meraba keindahan laut, dan memanjat tingginya gunung. ‘Bersama kita mendobrak perdaban, keras penuh ambisi.
‘Bersama kita berontak, tanpa mengutuk hidup, menyobek kenaifan. Bersama kita berjuang, sehingga tak perlu mati memuaskan birahi.
‘Bersama kita bersenandung, karena tak terbatas dalam fantasi dan karya.
‘Adalah sebuah penghargaan, berburu kebaikan dan ketenangan bersama kalian.
Makam kita adalah sama, menaklukkan malam, menyulam bingkai utopia menjadi nyata’.
Ibu kepada anaknya :
‘Menunduklah kepada yang lebih tua, agar kau tahu, kalau kesempatanmu berbuat kebaikan lebih besar..
Hargailah yang lebih muda, agar kau tahu, kalau suatu saat kehebatanmu tak ada apanya dibanding mereka..
Bukalah pikiranmu, karena itu adalah senar-senar kehidupan..
Bukalah dirimu, karena itu adalah kebahagiaan sejati..
Kau boleh egois, dalam melawan kemungkaran..
Karena hanya setitik kutu dalam jagad semesta’
dan, kepada kekasih-kekasihku :
‘Bukan cinta yg kuberikan, tapi kehidupan….
Bukan bunga yg kuhaturkan, tapi perjuangan…
Karena bersamamu, kuingin menghirup nafas jaman yg pucat pasi, dengan harapan bersemi…
Karena denganmu, kubagi setiap langkah dengan senyum dan tawa….
damai apa adanya’.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ajari Anak Makan Pagi yang Harmonis dan …

Gaganawati | | 27 February 2015 | 16:41

Mempertanyakan Kewenangan DPRD DKI Jakarta …

Hendra Budiman | | 27 February 2015 | 11:40

Peribahasa Indonesia yang Perlu Digugat …

Gustaaf Kusno | | 27 February 2015 | 15:40

6 Tahun, Kompasiana Sudah Jadi Apa? …

Hendra Wardhana | | 27 February 2015 | 15:22

Seramnya Jembatan Merah di Sleman, …

Mas Ukik | | 27 February 2015 | 13:18


TRENDING ARTICLES

Ingin Makzulkan Ahok, DPRD Malah ‘Gali …

Shendy Adam | 5 jam lalu

Inilah Anggaran UPS yang Buat Ahok Marah …

Daniel Setiawan | 10 jam lalu

Ketika Ahok “Diangketin” DPRD …

Jimmy Haryanto | 10 jam lalu

Nasib Ahok vs DPRD, Akankah Seperti Risma? …

Ilyani Sudardjat | 10 jam lalu

Boikot Bali Blunder Terbesar Australia …

Rizky Febriana | 12 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: