Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Rahmad Agus

"Alam Terkembang Jadi Buku," dibaca, dipelajari, dipahami dan diamalkan… Insyaallah… Belajar sampai nafas terakhir. Suka selengkapnya

Mirror Neuron System, Membentuk Peradaban Manusia?

REP | 04 November 2012 | 08:00 Dibaca: 303   Komentar: 0   3

1351985275497224561

Mirror Neuron Effect (Wikipedia)

Hasil penelitian biopsikologi menunjukkan bahwa Mirror Neuron System diperkirakan berperan penting dalam kesadaran sosial, lebih jauh lagi membentuk peradaban manusia. Adanya gangguan pada sistem ini berdampak pada timbulnya berbagai macam penyakit syaraf, misalnya autisme dan afasia (gangguan kemampuan bicara).”

“Air cucuran jatuhnya ke pelimbahan juga”, “Buah jatuh tak jauh dari pohonnya” atau dalam pepatah bahasa Inggris, “Like father, like son” dan “Monkey see, monkey do“, adalah pepatah-pepatah yang telah lama ada dan beredar di tengah-tengah masyarakat, yang berarti bahwa sifat orangtua menurun kepada anak-anaknya atau karakter seseorang berasal dari karakter sosial budaya dimana ia tumbuh dan berkembang.

Pepatah-pepatah tersebut mulai dibuktikan kebenarannya di ranah saintifik.

Hal ini berawal dari studi sekelompok peneliti dari Universitas Parma, Italia, yang dipimpin oleh Giacomo Rizzolatti pada tahun 1992. Mereka menemukan sekelompok sel-sel otak yang diberi nama Mirror Neuron System (MNS) pada sejumlah kera.

Sel-sel yang berada di bagian premotor cortex dan inferior parietal cortex ini, teraktivasi (fires) ketika kera-kera tersebut melakukan sesuatu dan ketika kera-kera tersebut mengamati kera lain yang melakukan hal yang sama seperti yang dilakukannya.

Semenjak itu, hasil penemuan ini mendapatkan perhatian yang serius di kalangan para peneliti sistem syaraf. Dari hasil berbagai penelitian lanjutan, sel-sel ini ditemukan juga pada berbagai jenis burung dan primata, termasuk manusia.

Pada tahun 2004, Giacomo Rizzolatti dan rekannya, Laila Craighero dari Universitas Ferrara, Italia mempublikasikan hasil studi mereka di jurnal Neuroscience. Mereka menyebutkan bahwa kemampuan meniru (learn by imitation) adalah basis kebudayaan manusia melalui mekanisme neurofisiologi, Mirror Neuron System.

Temuan ini merupakan salah satu temuan neuroscience yang terpenting dalam dekade terakhir. Hasil penemuan yang bersifat revolusioner karena implikasinya yang sangat luas, mencakup bagaimana mekanisme berpikir, proses belajar, komunikasi, memahami tindak-tanduk/gerak-gerik orang lain, interaksi dan konflik sosial termasuk budaya kekerasan yang dipengaruhi oleh berbagai media.

Selain itu, pemahaman mengenai cara kerja MNS juga sangat bermanfaat dalam mengatasi  gangguan sistem syaraf seperti autisme dan afasia.

Mengingat penemuan ini masih relatif baru, European Science Foundation (ESF) secara intensif mendiskusikannya, dan menjadi topik utama EU’s 7th Research Framework Programme yang berjalan hingga tahun 2013.

[-Rahmad Agus Koto, S.Si.-]

Referensi:

  1. Understanding Motor Events: A Neurophysiological Study. Fulminiesaette [PDF].
  2. The Mirror-Neuron System. Pscyh [PDF].
  3. Monkey See, Monkey Do? The Role of Mirror Neurons in Human Behavior. Science Daily.
  4. How Mirror Neurons Allow Us To Learn And Socialize By Going Through The Motions In The Head. Science Daily.
  5. The Mirror Neuron Revolution: Explaining What Makes Humans Social. Scientific American.
  6. Cells That Read Minds. New York Times.
  7. Couch Potatoes, Rejoice! Learning Can Be Passive. Time Ideas.
  8. Mirror Neurons Show Their Xenophobic Side. Science Eagogo
  9. Mirror Neuron. Wikipedia.
  10. Mirror Neurons. Neuro Physiology.
  11. Mirror Neurons II. Neuro Physiology.


 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kampanye Wisata Thailand’s Best …

Olive Bendon | | 28 July 2014 | 16:49

Lebaran di Jerman dengan Salad …

Gitanyali Ratitia | | 29 July 2014 | 16:53

Membuat Hidangan Lebaran di Moskow (Jika …

Lidia Putri | | 28 July 2014 | 17:08

Visa on Arrival Turki Dihapus? …

Sifa Sanjurio | | 29 July 2014 | 06:03

Memilih Tempat yang Patut di Kunjungi, Serta …

Tjiptadinata Effend... | | 29 July 2014 | 19:46


TRENDING ARTICLES

Pijat Ala Dubai International Airport …

Ardi Dan Bunda Susy | 28 July 2014 23:45

Jangan Terlalu Berharap Banyak Pada Jokowi …

Bambang Srijanto | 28 July 2014 22:40

Berlebaran Tetap Gaya dengan Kaos Kompasiana …

Topik Irawan | 28 July 2014 21:13

Jangan Nanya Panci ke Polisi Amerika …

Usi Saba Kota | 28 July 2014 18:24

” Dari Tahun Ketahun Tak Pernah …

Rere | 28 July 2014 13:56

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: