Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Sutomo Paguci

Pewarta warga mukim di Padang | Advokat | Nonpartisan | Menulis sebagai rekreasi

Tradisi “Gadaikan Anak” di Minangkabau

HL | 01 November 2012 | 18:55 Dibaca: 1171   Komentar: 0   4

13517698821102227048

Keluarga muda Minang sedang akad "gadai anak". Foto: SP

Tradisi “gadai anak” acap ditemui dalam beberapa suku atau etnis di Indonesia, tidak terkecuali etnis Minang. Anak yang “digadaikan” tetap dalam pengasuhan orang tua kandung si anak.

Tradisi ini lebih kurang bermakna, orang tua “menggadaikan” anaknya (biasanya balita), yang diikuti menyerahkan anak secara simbolis ke pihak penerima gadai, biasanya keluarga dekat atau orang yang dikenal lainnya, yang diikuti pemberian sejumlah benda gadai—uang, kelapa dan beras—oleh si penerima gadai pada pemberi gadai.

“Gadai anak” ini akan ditebus pada saat si anak kelak tumbuh dewasa dan akan kawin. Benda gadai—uang, kelapa dan beras tadi—akan ditebus kembali sesuai permintaan atau sekerelaan penerima gadai.┬áPenebusan gadai bisa dilakukan ke ahli waris andai penerima gadai semula meninggal dunia.┬áPada saat penebusan itulah “gadai anak” berakhir.

Bagaimana jika gadainya tidak ditebus? Konsekuensinya ternyata menarik. Si anak yang “digadaikan” akan menjadi “anak” dari si penerima gadai.

Tentu saja tidak setiap anak memenuhi kriteria layak digadaikan. Yang digadaikan hanya anak lelaki yang wajahnya mirip bapaknya atau anak perempuan yang wajahnya mirip ibunya.

Adapun tujuan digadaikan adalah, supaya salah satu dari yang memiliki kemiripan wajah tersebut tidak “diambil” (baca: meninggal dunia) dan supaya tidak selalu berlawanan/bertengkar.

Sebagian orang masih mempercayai sepenuhnya tradisi “gadai anak” ini. Sebagian lagi tidak mempercayai tapi tetap menjalankan sekedar penghormatan tradisi saja. Selebihnya sama sekali tidak lagi menjalankan tradisi ini.(*)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Batik 3005 Meter Karya Masyarakat Yogyakarta …

Hendra Wardhana | | 02 October 2014 | 12:27

Antara Yangon, Iraq, ISIS dan si Doel …

Rahmat Hadi | | 02 October 2014 | 14:09

Kopi Tambora Warisan Belanda …

Ahyar Rosyidi Ros | | 02 October 2014 | 14:18

Membuat Photo Story …

Rizqa Lahuddin | | 02 October 2014 | 13:28

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:52


TRENDING ARTICLES

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 4 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 5 jam lalu

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 10 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 10 jam lalu

Ceu Popong Jadi Trending Topic Dunia …

Samandayu | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kios Borobudur Terbakar, Pencuri Ambil …

Maulana Ahmad Nuren... | 7 jam lalu

Kemacetan di Kota Batam …

Cucum Suminar | 7 jam lalu

“Amarah Nar Membumihanguskan …

Usman Kusmana | 7 jam lalu

Pembunuh (4) …

S-widjaja | 7 jam lalu

Penghujat SBY, Ayo Tanggung Jawab…!! …

Sowi Muhammad | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: