Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Apus-pasarpanas

Saya kompasianer udik! Urang Banjar kelahiran kampung pasar panas (kalua/tabalong), sebuah dusun nan jauh di selengkapnya

Jangan Kurbankan Pahala Qurban!

OPINI | 24 October 2012 | 12:21 Dibaca: 221   Komentar: 0   0

Ibadah Qurban adalah ibadah yang dilakukan oleh orang-orang yang mampu secara ekonomi, dengan menyembelih binatang ternak tertentu (kambing,domba,sapi,kerbau,unta,biri-biri,keledai)kemudian membagikan daging qurban kepada fakir miskin atau orang-orang yang tidak mampu, memakannya sebagian, dan menahan sebagian untuk dihadiahkan.

Tiap tahun di hari Idul Adha dan 3 hari setelahnya , banyak umat muslim melakukan ibadah qurban. Namun di berbagai tempat, dalam pembagian daging qurban sering bermasalah. Masalah yang kita anggap biasa, padahal masalah ini bisa mengurbankan pahala ibadah qurban kita, Antara lain:

1. Diperkotaan di saat pembagian daging qurban orang kaya sering memamerkan kekayaannya dengan mempertontonkan kemiskinan orang lain, dengan cara membagi daging qurban secara masal di satu tempat, yang sering menimbulkan kericuhan, kemudian berujung kecelakaan karena berdesakan. Dan bahkan kecalakaan menimbulkan kematian warga.

2. Membagikan SELURUH DAGING QURBAN ke kalangan fakir miskin saja, tanpa menyisakan sebagian untuk dimakan sendiri, dan juga untuk dihadiahkan kepada yang lain.

…maka makanlah darinya, dan beri makan orang-orang yang sangat fakir (Q.S al-Hajj:28). …maka makanlah darinya, dan beri makan orang yang berkecukupan dan orang yang meminta” (Q.S al-Hajj:36)..

3. Membagikan kepada seluruh warga sama rata, miskin kaya sama saja. Ini sering terjadi di pedesaan. Dimana penitia membagikan daging qurban ke seluruh warga sama rata, dan bahkan sebagian membaginya bedasarkan status sosial masyarakatnnya, misalnya memberikan daging qurban lebih banyak ke tokoh-tokoh masyarakat. Padahal yang paling banyak bagian seharusnya fakir miskin, dan sedikit ke warga masyarakat yang mampu.

4. menyimpannya lebih banyak untuk kosumsi kelurga orang yang berqurban dan membagikan sedikit saja untuk orang-orang miskin. Demekianlah beberapa masalah yang sering terjadi, namun sering kita anggap biasa, padahal bisa mengurangi atau bahkan menghilangkan pahala kurban kita…

Wasalammu’alaikum wrwb.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Wisata Purbalingga] Sepotong Kisah Lingga …

Kandar Tjakrawerdaj... | | 22 December 2014 | 16:24

Percuma Merayakan Hari Ibu! …

Wahyu Triasmara | | 22 December 2014 | 11:58

Tumbangnya Pohon Beringin Tanda Bencana …

Cariefs Womba | | 22 December 2014 | 20:33

Berani Duduk di Bangku Paling Depan—Cupu …

Frida Kurniawati | | 22 December 2014 | 18:22

Melatih Anak Jadi Kompasianer …

Muslihudin El Hasan... | | 22 December 2014 | 23:47


TRENDING ARTICLES

Penyelidikan Korupsi RSUD Kota Salatiga …

Bambang Setyawan | 2 jam lalu

Akankah Nama Mereka Pudar?? …

Nanda Pratama | 4 jam lalu

Kasih Ibu dalam Lensa …

Harja Saputra | 6 jam lalu

Hebatnya Ibu Jadul Saya …

Usi Saba Kota | 7 jam lalu

Gabung Kompasiana, Setahun Tulis 8 Buku …

Gaganawati | 7 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: