Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Jonny Hutahaean

Sarjana Strata 1, hobby membaca

Tawuran Pelajar SMA, Hanya Sebuah Titik Kecil

OPINI | 29 September 2012 | 22:53 Dibaca: 232   Komentar: 3   1

Tawuran antara pelajar, mengapa banyak yang heran, ataukan kita pura-pura heran?. Cermatilah kondisi masyarakat, maka anda akan menyimpulkan tawuran pelajar itu hanya setitik masalah di tengah-tengah samudera masalah. Tawuran pelajar hanya sebongkah kecil dari gunung es yang muncul ke permukaan laut. Ini hanya sebuah petunjuk betapa sakitnya bangsa ini, meskipun kita bersolek dengan sangat baik sehingga orang luar melihat bahwa kita bangsa yang sedang tumbuh menjadi gagah dan tampan, sesungguhnya wajah kita adalah wajah yang penuh koreng dan bisul, yang kita tutupi dengan bedak citra pertumbuhan ekonomi.

Kenapa begitu?

Pertama: anak-anak yang menjadi siswa, hanya mempunyai guru saat mereka di sekolah. Di luar gedung sekolah dan di luar waktu sekolah tidak ada guru untuk mereka.

Sinetron apapun yang mereka tonton, semua memamerkan kebodohan, sebab semua sinetron mempertontonkan cara menikmati hidup tanpa pernah menunjukkan perjuangan hidup. Program TV yang mereka tonton adalah tentang perceraian artis anu dan perselingkuhan artis ini, seolah-olah itu berita sangat penting dan berguna. Di stadion manapun mereka menonton sepak bola yang mereka lihat adalah perkelahian dan pameran ketidaksportivan. Semua iklan yang mereka lihat menyuruh mereka untuk berkonsumsi, bahkan mereka disuruh untuk internetan selama tiga hari tiga malam, dan minum kratingdaeng sebanyak-banyaknya?. Bagi anak-anak jaman sekarang, tidak ada guru selain guru di sekolah.

Jaman dulu, bapak menjadi guru di rumah tentang perjuangan hidup. Siaran TV di kelurahan dapat menjadi guru tentang kebanggaan, nasionalisme, dan kepahlawanan, stadion sepak bola masih mempertontonkan sportivitas.

Kedua : anak-anak yang menjadi siswa ini dan terlibat tawuran, adalah anak-anak yang tidak diajari di rumah tentang tanggung jawab oleh bapak ibunya. sedikit saja masalah dihadapi anak, bapaknya langsung turun tangan mengatasi. Guru di sekolah mencoba mendisplinkan anak melalui hukuman, bapaknya yang pejabat atau yang mempunyai uang langsung turun tangan memindahkan guru yang bersangkutan. Bukan rahasia lagi jika pada saat penerimaan siswa baru, sangat banyak titipan dari para pejabat ke sekolah. Mulai dari DPR, DPRD, Wali kota, Polres, Polsek, menitipkan anak atau ponakan atau saudara tiri, atau apalah. Siswa-siswa titipan inilah yang akan menjadi biang kerok masalah, karena mereka merasa lebih berkuasa dibanding guru. Bukankah bapakku adalah pejabat dan akan segera turun tangan jika ada guru yang menghukumku ?.

Bapakku dulu berterimakasih ke guru yang menghukumku karena lupa mengerjakan PR. Aku dihukum guruku untuk menuliskan hukum Newton sebanyak 100 kali. Ibuku juga berterimakasih ke guru yang memukul betisku dengan penggaris karena aku sering ngantuk di kelas.

Masih begitukah bapak/ibu jaman sekarang?

Ketiga: emang yang tawuran hanya anak sekolah?, warga gang sana dengan gang situ juga tawuran, umat agama itu dengan umat agama sana juga tawuran, pendukung partai anu tawuran juga dengan pendukung partai ini, mahasiswa universitas itu tawuran dengan mahasiswa institut sana, anggota Polri tawuran juga dengan anggota TNI bahkan dengan memakai senjata api, KPK tawuran dengan POLRI, pengusaha tawuran dengan buruh, POLRI tawuran dengan rakyat. Maka siapa yang berhak melarang siswa SMA tawuran?.

Begitulah kita sekarang.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Bertualang dalam Lukisan Affandi …

Yasmin Shabrina | | 25 October 2014 | 07:50

Mejikuhibiniu: Perlukah Menghapal Itu? …

Ken Terate | | 25 October 2014 | 06:48

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 3 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 8 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 9 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 9 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Semoga Presiden Jokowi Tidak Salah Pilih …

Hendi Setiawan | 8 jam lalu

Pelatihan Intel Teach Project Based Learning …

Aosin Suwadi | 9 jam lalu

Membuat Bunga Cantik dari Kantong Plastik …

Asyik Belajar Di Ru... | 10 jam lalu

Benalu di Taman Kantor Walikota …

Hendi Setiawan | 10 jam lalu

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: