Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Ahmad Suhendra

Warga Bogor yang sedang mencari jati diri

Pesantren, Porseni, dan (Prestasi) Indonesia

OPINI | 06 June 2012 | 23:32 Dibaca: 254   Komentar: 7   3

13389814531405679817

Kegiatan PP. Al-Kamiliyyah,Cibarusah, Bekasi, Sumber: Dokumen Pribadi

PESANTREN, PORSENI, DAN (PRESTASI) INDONESIA

Ahmad Suhendra, S.Th.I

Pesantren merupakan ‘peninggalan’ lembaga pendidikan yang paling tua, yang sampai saat ini masih eksis dan berperan dalam mencerdaskan bangsa. Almarhum Gus Dur dalam salah satu karyanya mengungkapkan bahwa pesantren merupakan subkultur (Islam) Indonesia.

Saat ini pesantren tidak hanya melaksanakan pendidikan non-formal, tetapi juga pendidikan formal. Tidak sedikit pesantren yang memiliki sekolah yang berada satu lingkup dengan pesantren.

Sebagai lembaga pendidikan tentunya pesantren peran aktif dalam kemajuan bangsa. Tidak sedikit alumni pesantren menyumbangkan pemikiran dan keahliannya dalam bidang pendidikan sampai wilayah politik.

Jika kita menengok sejarah kemerdekaan, tidak sedikit para kiai dan santri ikut terlibat dalam memperjuangkan dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia dari penjajah.

Bangsa ini juga pernah dipimpin oleh alumni pesantren dan sebagai kiai sekaligus cendikiawan, yakni KH. Abdurrahman Wahid. Beliau juga mempunyai jasa yang tak ternilai dalam perkembangan dunia pesantren di ranah nasional maupun internasional.

Selain nilai religius yang diterapkan dalam pesantren, sekarang pesantren juga mulai sedikir perkembangan dalam aspek pendidikan non-religius. Dengan demikian, ada perhelatan akbar dalam pekan olahraga dan seni dan pesantren (PORSENI PONTREN).

Porseni kabupaten bekasi sendiri akan dilaksanakan hari sabtu (19/11) bertempat di Pondok Pesantren Al-Kamiliyyah Cibogo kec. Cibarusah.

Perhelatan antara pesantren di kabupaten Bekasi tentunya dapat menjadi momentun untuk mencetak atlet nasional yang berjiwa santri. Dengan begitu, tidak hanya nilai-nilai angka kuantatif yang diharapkan, tapi lebih pada nilai-nilai kualiti sportifitas dan religius.

Jangan Mengejar Image

Pesantren tentu jangan melupakan nilai-nilai universal yang menjadi visi dan misinya. Dalam setiap perlombaan antar pesantren janganlah ingin menampilkan hasrat pencitraan, seperti para politisi dan para dewan terhormat yang duduk di parlemen.

Pesantren harus mewujudkan perbaikan karakter bangsa, dan harus lebih peduli dengan kondisi bangsa saat ini. Rakyat masih banyak yang membutuhkan ‘pertolongan’ dalam bidang sosial, ekonomi, dan pendidikan, sehingga pesantren harus lebih responsif.

Dan satu hal yang perlu diperhatikan, pesantren jangan keluar dari rel lembaga sosial-pendidikan-keagamaan dengan menyokong politik praktis melalui masa santri maupun jamaahnya. Pesantren justru harus mengawasi pemerintah, terutama pemerintah daerah, karena pesantren mempunyai peran penting dalam membentuk aspek sosio-psikologis masyarakat.

1338981557342864933

Logo INSAN KAMIL, Cibarusah, Bekasi, Sumber: Dokumen Pribadi

1338979877181597486

Logo PP. Al-Kamiliyyah,Cibarusah, Bekasi, Sumber: Dokumen Pribadi

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Menjadi Tim Sukses Caleg Gagal …

Harja Saputra | | 24 April 2014 | 08:24

Pojok Ngoprek: Tablet Sebagai Pengganti Head …

Casmogo | | 24 April 2014 | 04:31

Rp 8,6 Milyar Menuju Senayan. Untuk Menjadi …

Pecel Tempe | | 24 April 2014 | 03:28

Virus ‘Vote for The Worst’ Akankah …

Benny Rhamdani | | 24 April 2014 | 09:18

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 3 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 4 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 4 jam lalu

Prabowo Beberkan Peristiwa 1998 …

Alex Palit | 8 jam lalu

Hapus Bahasa Indonesia, JIS Benar-benar …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: