Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Fajarbaru

menulis untuk melawan proses amnesia sejarah

Koruptor Vs Pelacur

OPINI | 13 February 2012 | 10:59 Dibaca: 724   Komentar: 16   2

Pagi ini sebuah stasiun TV lokal menayangkan aksi penggerebekkan pelacur di sebuah taman kota oleh aparat keamanan malam tadi. Yang menarik dari tayangan ini adalah ketika kamera disorot ke arah para pelacur, mereka umumnya menutupi wajah mereka dengan tangan, tas atau telapak tangan. Seolah-olah mau mengatakan, kami masih mempunyai rasa malu.

Hal ini berbeda sekali dengan tayangan yang menampilkan wajah koruptor di negeri ini. Dengan enteng, para koruptor di negeri ini tetap tebar pesona di depan kamera. Boro-boro menutup wajah eh malah kebanyakan menampilkan wajah munafik, tanpa rasa bersalah sedikitpun, dipoles senyuman lebar untuk menarik simpati publik. Benar-benar  tidak tahu malu. Parahnya lagi dibela   abis-abisan oleh rekan, kolega, dan kroni-kroninya seolah-olah mereka adalah pahlawan dan malaikat yang turun dari kayangan. Inilah tipikal manusia-manusia tragik.

Bagi saya, pelacur dan koruptor sama-sama menjalankan bisnis penjualan harga diri. Pelacur menggadaikan harga diri untuk mendapatkan makan, koruptor juga menggadaikan harga diri demi menumpuk uang sebanyak-banyaknya. Bedanya, yang satu menjual tubuhnya sendiri untuk makan. Yang satunya menggadaikan tubuh rakyat untuk kesenangannya sendiri. Yang pasti pelacur masih lebih terhormat dibandingkan koruptor karena yang dijual adalah tubuhnya sendiri. Pelacur  makan hasil keringatnya sendiri meskipun sama-sama tidak halal, sedangkan koruptor tidak perlu berkeringat untuk mendapatkan makan.

Pelacur mengedepankan prinsip: “anda puas, kami senang.” Koruptor memakai motto: “anda sengsara, kami senang.” Bagi pelacur, kesenangan konsumen juga kebahagiaan baginya karena semakin tinggi tingkat kepuasan yang diberikan, semakin kempis juga dompet anda. Sedangkan koruptor, rakyat semakin sengsara, mereka makin terbahak-bahak. Semakin banyak uang rakyat yang dikuras tanpa bisa dibuktikan, semakin mereka menari bahagia.

Koruptor dan pelacur juga sama-sama bagi hasil dengan mucikari. Mucikari pelacur adalah germo dan perantaranya. Sedangkan mucikari koruptor adalah aparat-aparat dan pengacara yang bisa disuap untuk membebaskan diri.

Yang pasti bagi saya, pelacur masih lebih terhormat dibandingkan koruptor. Karena mereka masih mempunyai rasa malu dan ada kemungkinan untuk bertobat. Sedangkan koruptor sudah tidak memiliki nurani, mati rasa bersalahnya, maka tipis sekali kemungkinan untuk berubah.

Seharusnya koruptor diasingkan di pulau tersendiri seumur hidup dan dipekerjakan secara paksa seperti  para korban stigmatisasi PKI di Pulau Buruh. Mereka harus diberi fasilitas minim, penjagaan ketat 24 jam, dan dididik makan dari keringat mereka sendiri dengan mengolah pulau gersang menghasilkan pangan bagi kehidupannya.  Di KTP mereka dicantumkan tanda khusus, ekskoruptor agar diperlakukan berbeda di tengah kehidupan bersama.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sambut Sunrise Dari Puncak Gunung Mahawu …

Tri Lokon | | 28 July 2014 | 13:14

Pengalaman Adventure Taklukkan Ketakutan …

Tjiptadinata Effend... | | 28 July 2014 | 19:20

Membuat Hidangan Lebaran di Moskow (Jika …

Lidia Putri | | 28 July 2014 | 17:08

Kampanye Wisata Thailand’s Best …

Olive Bendon | | 28 July 2014 | 16:49

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Pijat Ala Dubai International Airport …

Ardi Dan Bunda Susy | 16 jam lalu

Jangan Terlalu Berharap Banyak Pada Jokowi …

Bambang Srijanto | 17 jam lalu

Berlebaran Tetap Gaya dengan Kaos Kompasiana …

Topik Irawan | 18 jam lalu

Jangan Nanya Panci ke Polisi Amerika …

Usi Saba Kota | 21 jam lalu

” Dari Tahun Ketahun Tak Pernah …

Rere | 28 July 2014 13:56

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: