Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Rullysyah

Hanya seorang pemerhati masalah sosial dan prihatin dengan masalah bangsa.

Untuk Apa Bayar Pajak?

OPINI | 07 December 2011 | 06:23 Dibaca: 148   Komentar: 2   0

13232388081510139387

gambar google

Orang Bijak Taat Pajak. Itulah slogan yang digaung-gaungkan Dirjen Pajak RI. Himbauan yang tepat sebenarnya untuk seluruh warga-negara negeri ini. Tetapi bila dihubungkan dengan mentalitas pegawai pajak sendiri sungguh sangat ironi.

Lihatlah Gayus Tambunan. Dia hidup bagai Raja. Biar sudah didalam penjara Gayus masih leluasa plesir ke luar negeri, piknik ke Bali dan nonton pertandingan tenis dunia. Sang istri melahirkan masih bisa ditengok, ada yang ngajak bisnis di penjara sampai ketipu 4 Milyar juga masih bisa. Itu semua karena Gayus punya uang. Uang darimana? Ya uang dari rakyat. Rakyat yang mungkin bodoh yang niatnya untuk membayar pajak untuk membangun Negara tapi kenyataannya uang tersebut malah mampir ke kantong Gayus. Siapa yang salah kalau begitu?

Dirjen Pajak, Fuad Rahmany di kantor pusat Ditjen Pajak, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Selasa (6/12/2011) mengatakan, “Sebagian pegawai kami baik-baik. Kalau ada yang nakal itu oknum. Kita ingin kerjasama dengan aparat hukum untuk membersihkan oknum,” Fuad tidak terima kalau para pegawainya dibilang doyan korupsi. Menurutnya sebagian besar pegawai pajak merupakan orang baik-baik.

Rupanya pak Fuad sedang lupa. Bahwa dimana-mana sebenarnya yang namanya penilaian itu datang dari orang lain. Yang membuat penilaian itu bukan diri sendiri melainkan orang lain. Jadi seharusnya pak Fuad mau dan bisa menerima penilaian tersebut untuk saat ini sehingga bisa dijadikan dasar perbaikan jajaran pegawainya ke depan.

Dan sebenarnya issue ini sudah ada sejak puluhan tahun dimana kebanyakan pegawai Pajak kita mayoritas suka bermain-main dengan setoran pajak.

Mudah-mudahan pak Fuad bisa mengambil langkah-langkah tepat untuk memperbaiki jajarannya sehingga jangan sampai ada pertanyaan dari rakyat seperti judul tulisan diatas.

Sumber : detik.com 7 des 11

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Cak Lontong Kini Sudah Tidak Lucu Lagi …

Arief Firhanusa | 10 jam lalu

Asyiknya Acara Pernikahan di Jakarta (Bukan …

Irwan Rinaldi | 11 jam lalu

Matematika Itu Hasil atau Proses? …

Pical Gadi | 12 jam lalu

Usia 30 Batas Terbaik untuk Menjomblo? …

Ariyani Na | 12 jam lalu

Keluarga Korban MH17 Tolak Kompensasi dari …

Tjiptadinata Effend... | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Phsycologhy Dangdut Pengaruhi Cara Pandang …

Asep Rizal | 8 jam lalu

“Triple Steps Solution” Upaya …

Hardiansyah Nur Sah... | 8 jam lalu

Every Children is Special …

Hardiansyah Nur Sah... | 8 jam lalu

Pemilik Bagasi Lost 500 Juta Rupiah Itu …

Irawan | 8 jam lalu

Habibi & Kakak vs Sentimentil Sang Guru …

Daniel Oslanto | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: