Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Pitoresmi Pujiningsih

In Caffeine We Trust!

Tentang Menjadi (Pemberontak) Perempuan

OPINI | 30 November 2011 | 05:11 Dibaca: 141   Komentar: 21   1

PENYANGKALAN:

Tulisan ini sangat subyektif sekali. Akan ada banyak kata-kata yang bikin kuping panas. Sebaiknya berdoa dulu kepada Tuhan masing-masing menurut kepercayaan sendiri-sendiri. Kuatkan tekad untuk selalu dilindungi dari apa-apa yang membahayakan kesehatan jiwa, raga dan kemapanan diri. Sudah? Silakan membaca. Jika belum, lebih baik ditutup saja dan sana jalan-jalan ke tempat lain.


Jadi perempuan di Indonesia emang susah-susah gampang. Banyak susahnya daripada gampangnya. Gue ngalamin sendiri. Cuma karena gue lebih milih rambut pendek, pakaian nyaman dan ke mana-mana tanpa makeup, seringkali orang melabeli gue tomboy atau bahkan lesbian. Hanya karena gue ngomong blak-blakan kalo gue nggak suka sama sesuatu dan lebih sering pake logika ketimbang perasaan, mereka bilang gue laki-laki yang terjebak di badan perempuan.

Itu belum apa-apa.

Dari pelosok Pemalang gue kenal perempuan umur dua dua dan putrinya umur tiga. Usia empat belas dia dinikah. Waktu selaput daranya dikoyak, dia bahkan belum sempat menstruasi. Empat puluh hari pertama dia jadi ibu dari seorang bayi perempuan kecil, suaminya sama sekali nggak mau nengokin karena maunya punya anak pertama laki-laki. Nggak lama kemudian si istri ditinggalnya kerja ke Jakarta, ngendon di hutan bareng mertua, orangtua si lelaki sendiri. Lalu apa yang dia lakukan waktu pulang dan dibisikin bapak-ibunya kalo bininya sering keganjenan sama laki-laki yang mereka biarkan mabuk dan berjudi di tempat yang jauh dari peradaban itu? Tanpa kroscek, tanpa nanya ba-bi-bu, tanpa sempat inget gimana dulu mereka pacaran boncengan motor ke mana-mana berdua, dia gampar istrinya sesuka hati. Terus ditinggal kerja lagi ke Jakarta tanpa dinafkahi sama sekali.

Kalo diterusin daftar sakit hatinya bakal tambah panjang. Jadi, daripada ngegerundel nggak karuan, mendingan gue ngegerundelin gimana caranya jadi manusia yang nggak takut beda dan nyaman jadi perempuan. Mau orang ngomong apaan kek.

1. Cari tau keanehan lu apakah itu mata yang sedikit juling, jari kurang (atau lebih), kaki pincang sebelah, apapun lah yang bikin lu diolok-olok ama temen-temen TK, SD atau SMP lu atau bikin lu ditolak gebetan lu jaman SMA karena alasan itu. Inget-inget gimana mereka nge-bully elu abis-abisan atau nyegat elu pulang sekolah karena elu… just different. Bukan mau lu being different. Elu cuma kebetulan ketiban apes dengan kode genetik rada melenceng yang bikin lu punya mata juling atau jari kurang, endeswei, endesbrei. Tapi temen-temen lu pada nggak ngerti dan nggak mau tau. Dan pembelaan apapun yang lu kasih, mereka nggak mau dengerin. Sementara lu nggak diberkahi dengan otak encer dan kemampuan bersosial yang baik yang membutakan mata temen-temen dari kecacatan lu. Lu nggak bisa bikin temen sekelas lu ngerubungin meja lu minta kebetan karena jam pertama ada ulangan matematika. Atau lu bukan orang yang bisa mentertawakan diri sendiri dan nggak bisa jadi stand up comic dadakan yang bikin sekelas riuh cekakakan. Yang lebih parah adalah kalo guru lu pun ikut-ikutan nyelain elu–mungkin maksudnya becanda, tapi becandaannya bikin lo pengen ngelempar tai ke mukanya (jangan lupa lu plastikin tangan lu dulu biar ga ikut kena tainya). Inget-inget gimana bencinya elu ama mereka. Pupuk terus sampe lu marah. Karena, my friend, mengutip Zack de la Rocha yang juga mengutip Malcolm X, anger is a gift.

2. Jauhi acara televisi dan iklan kecantikan yang bikin lu pengen melolong dan meratapi diri sendiri, apalagi pake perbandingan kulit-Santi-nggak-seputih-kulit-Shinta-tai-kucing terus bikin lu ngomel siang-malem karena elu ternyata jauh lebih buluk dari Santi. Itu racun. Gue nggak bilang lu mesti matiin tipi karena toh nyatanya ada banyak hal lucu hasil lu nonton kotak bodoh itu. Misalnya, berita gosip artis bermuka tolol ber-Jambul Khatilistiwa (pun intended) dan Bulu Mata Anti Badai dengan dandandan ala Victoria Beckham gagal total yang nyolong kesempatan ngelus-ngelus muka suaminya Posh Spice itu sambil berbahasa Inggris acak-adut. Atau pernikahan seorang “putra mahkota” yang nggak ngelanangi blas karena pake duit 12 milyar punya bapaknya (yang kita juga ga tau bapaknya dapet dari mana tuh duit segitu) dan bikin anak-anak nggak dapet hak belajar karena sekolah diliburin. Atau shitnetron yang adegannya nggak masuk akal dan season-nya bisa lebih dari rentang waktu 100 Years of Solitude-nya Gabriel García Márquez. Terus, kalo lo iseng, lo bisa…

3. Baca buku atau artikel Wikipedia dan jangan update status Facebook atau Twitteran melulu. Karena seperti kata Michel Foucault yang botak, gila dan orientasi seksualnya sering nggak jelas itu, mereka yang punya pengetahuan adalah yang berkuasa. Kembangin kemampuan menyerap di otak lo dengan bacaan-bacaan bermutu. Yang menye-menye juga nggak papa sih, tapi jangan kebanyakan baca Chicklit atau Harlequin kalo lo nggak mau kebablasan meratap dan melolongi nasib jelek lu. Di dua jenis buku itu sebagian besar cewek cakep sempurna dan di akhir cerita mereka dapet cowok kayak dewa. Kalo mau menye-menye berbobot, cari sastra klasik semacam tulisannya Nathaniel Hawthorne, Oscar Wilde, atau Fay Weldon yang feminis sekalian. Jangan males Googling atau nyari ebook. Atau pinjem/sewa/beli buku-buku karya Pramoedya, Ayu Utami, Linus Suryadi, Ahmad Tohari, Umar Kayam atau Serat Centhini sekalian. Sekali lagi, Knowledge is Power. Meskipun elu nggak tau bisa power over what dengan apa yang lo tau itu.

4. Jangan pake kotak! Karena ada di dalem kotak itu menyesakkan dan bikin gue klaustrafobik. Mosok elu mau sesek-sesekan?! Maksudnya, jangan pake batasan apapun buat membaca atau berpikir, termasuk agama, nasionalisme, kesukuan, apapun. Kecuali batasan “gue nggak mau dicubit karena dicubit itu sakit, jadi, gue nggak mau nyubit.” Itu bakal bikin lo punya pandangan helikopter, ngeliat semuanya dari berbagai sudut tanpa ada bias. Kalaupun ada ya mungkin sedikiiit sekali ketimbang waktu lu masih pake kotak. Kalo sering mikir nggak kotakan (bukan nggak kathokan lho ya) kayak gini, mungkin lama-lama lu akan punya banyak pemakluman kenapa temen-temen lu nge-bully elu, misalnya. Atau kenapa orang takut banget sama sesuatu yang nggak biasa. One of these days lu bakal manggut-manggut sambil bilang “ooo…” panjang untuk sesuatu yang dulunya bikin kening lu berlipet tiga belas.

5. Nanya! Iya, nanya, dari apapun yang lu liat/denger/baca/rasa. Jangan males bertanya. Soalnya, malu bertanya sesat di jalan itu bener banget. Misalnya pas lagi pipis lu penasaran sama bentuk vagina dan elu inget pelajaran reproduksi mamalia dan manusia waktu SMP dulu. Kenapa mesti ada labia mayora dan minora? Kenapa alat reproduksi perempuan beda sama laki-laki? Gimana memanfaatkannya untuk mendapat kesenangan? Well, kalo elu yang kayak gituan aja masih bertanya-tanya dan malu, coba buka the-clitoris.com pake proxy non Indonesia (soalnya kena virus Nawala. Iya, Nawala itu virus, Anjing! Virus pemampat pikiran orang-orang Indonesia). Jangan suka sotoy bikin kesimpulan dan jawaban sendiri, daripada elu nyasar ntar. Karena gue perempuan dan lagi ngomongin perempuan, makanya gue kasi tau kalo pengetahuan tentang alat reproduksi dan kesehatannya itu sangat penting buat kita. Jangan sampe lo punya cita-cita mau menikmati dan nyenengin laki lu di ranjang tanpa pernah ngerasain gimana caranya menikmati diri lu sendiri. Situs itu ngasih tau semuanya, mulai dari nama-nama perabotan reproduksi perempuan sampe gimana caranya masturbasi. Itu juga kalo belom diapus.

6. Jangan takut sendirian karena sendirian nggak berarti kesepian. Toh elu lahir sendiri, kembar sekalipun. Ntar mati juga sendiri lagi. Jadi, jangan takut sendirian. Kebutuhan elu terhadap orang lain itu nggak segitu gedenya ketimbang keperluan lu mengakrabi diri sendiri. Nggak ada yang bisa lebih jujur kecuali diri lu sendiri, asal lu bisa dan mau ngadepin the girl in the mirror and look deep into her eyes to know what she thinks and what she wants. Apalagi kalo inget poin 1 di atas dan gimana jahatnya mereka ke elu yang nggak bisa ngelawan. You don’t need those kinds of shit, girl. Kalo perlu temen, lu tinggal…

7. Jadiin internet buat tempat belajar dan jelajahi hingga ke titiknya terjauh terutama jauh dari Nawala anjing yang tadi gue maki-maki. Belajar deh hal-hal baru dari internet, misalnya bahasa asing, bikin skrip atau ngoprek web design. Maen ke forum-forum hobi. Kalo lu suka gambar, sana gabung ke deviantart.com atau Sketcher. Kenali orang-orang dari berbagai bangsa dan negara dari hobinya, dari tulisan-tulisannya, dari gimana mereka bercerita tentang sekeliling dan pengalamannya. Nggak usah nanya ama gue dapetnya gimana. Ada Facebook, Twitter, Google+ atau macem-macem jejaring sosial lain yang bisa lo manfaatin. Kalo bisa, sapa mereka dengan bahasa Inggris lu meskipun pas-pasan. Ada Google Translate buat bantu elu komunikasi. Meskipun terjemahannya kadang aneh, lo cuma perlu common sense aja buat ngedit. Yang penting pesen lu nyampe. Nggak usah takut salah, namanya juga belajar.  Kalo elu ama orang laen negara dan laen budaya itu bisa temenan, wawasan lo bakal bisa lebih kebuka.

8. Tapi jangan lupa buat liat sekeliling biar ga disangka kuper dan antisosial juga. Kalo lo emang masih tinggal ama ortu, ya jangan cuma modal badan ama bacot lah, ga mau ikut bantuin emak lu nyuci piring. Sensitif dong sama kebutuhan keluarga lo. Misalnya bantuin adek lo ngerjain PR atau sekadar ngobrol bareng bokap. Masalah temen? Emang, temen itu nggak penting-penting banget kalo elu sering di-bully ampe lu benci ama mereka. Still, impression itu perlu. Sosialisasi itu penting. Jadi, elu bakal bisa tau mereka lagi ngetrennya ngomongin apa. It’s like knowing the info behind enemy lines. Sok asik aja. Ikutan mereka nongkrong di mana kek, gitu. Tapi ya jangan maksa kalo lo ga mau atau lagi bokek. You are the mistress. Elu yang punya kuasa atas kehendak bebas lu sendiri, mau ikut atau nggak. Kalo emang elu nggak nyaman, tolak aja ajakan mereka. Tapi tetep kasih senyum kalo elu ketemu mereka di saat yang berbeda. Yang penting elu punya sikap dan keukeuh ama apa yang lu pegang.

9. Kalo udah gitu, elu mesti berani ngomong dan di bagian ini baru lu mesti ati-ati bawa diri dan jaga lidah. Nggak semua orang suka denger pendapat yang beda. Lu bisa liat contohnya di aksi-aksi FPI atau kejadian temen lu nge-bully elu hanya karena lu nggak sama ama mereka. Elu mesti punya data akurat, pembuktian dan pemikiran logis buat mengantisipasi omongan-omongan yang bakalannya nggak enak lu denger sekalinya elu berani ngomong. Apalagi kalo ternyata yang nggak suka adalah keluarga lo sendiri. Kalo emang elu bener dan no harm done to other people, nggak usah takut. Kalo apa yang lo adepin mengganggu ranah kehidupan pribadi lu, stand tall for your rights. Talk it out. Negotiate. Tapi kalo hasilnya adalah lama-lama lo dicuekin sama orang-orang di sekeliling lu karena mereka nggak mau ngerti dan elu juga gagal paham…

10. Pergi dari situ, tapi ini dilakukan kalo semua usaha udah mentok. Misalnya, lu udah nggak bisa lagi nerima perlakuan sewenang-wenang dari temen-temen lo yang suka seenaknya sendiri ngajak lu hanya untuk diperintah-perintah. Atau, worst-case scenario, elu nggak bisa lagi nerima perlakuan ortu yang suka nyeramahin macem-macem, nanya-nanya lu kapan kawin padahal lu masih pengen seneng-seneng dan berkarir, nyuruh elu pasang muka manis ke juragan kambing tua bangka yang pengen jadiin elu bini ke empat, bawa elu ke dukun biar enteng jodoh, dll, sementara usaha negosiasi seperti nabrak tembok. So, get the fuck out. Kuncinya satu: elu udah punya penghasilan dan minimal bisa menghidupi diri sendiri TANPA BANTUAN SIAPAPUN. Mungkin awal-awal lu bakal sedih karena lu lari dari orang-orang yang udah ngegedein elu. Tapi gini deh: it’s easier to ask for forgiveness than asking for permission. Setelah ada jeda beberapa bulan (atau tahun), come home and say you’re sorry. Yes, it’s sad but true. Yang lebih menyedihkan lagi adalah ketika elu ngerasa ortu ngegedein elu cuma buat investasi. Lagipula, ini cuma masalah damage control. Lo bisa mengendalikan hidup lu tapi lu nggak bisa nurutin kemauan tiap kepala yang ada di keluarga lu. Apalagi mereka yang merasa berhak memiliki hidup lu lebih daripada elu sendiri yang ngejalaninnya. Tapi bukankah hidup yang nggak dipertaruhkan itu bukanlah hidup yang dimenangkan?

11. Dan ini poin paling penting: after all you’ve been through, talk the talk and walk the walk. Lu bisa ngomong berbusa-busa di depan orang tentang betapa susahnya merebut hak lo to be a girl and to be different from others. Tapi kalo ternyata lo masih juga nyelain orang pake kata “banci”, “autis”, “homo”, atau yang semacamnya, apa bedanya lu sama kebanyakan orang yang juga bully terhadap semua yang liyan? And save your breath, speak no more. Karena tindakan akan lebih terdengar gaungnya ketimbang omongan lo di depan beribu TOA.

Udah, segitu dulu dark wisdom gue. Semoga berguna untuk menyesatkan kalian semua, perempuan-perempuan putus asa. Haha. Still, those are the points that keep me alive and kicking up to now.

Good luck, girls.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Ogah Ditinggal Relawan …

Nurul | | 23 August 2014 | 17:17

Badan Pegal di Raja Ampat, Sentuh Saja …

Dhanang Dhave | | 23 August 2014 | 12:10

Gebrakan Trio Jokowi-AHOK-Abraham Samad = …

Den Bhaghoese | | 23 August 2014 | 11:37

“Pah, Sekarang Mamah Lebih Melek Politik …

Djoel | | 23 August 2014 | 18:00

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58


Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: