Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Hamzet

Lelaki penadah ilmu, pemulung pengetahuan dan (semoga bisa) mengamalkan serta menebarkannya kembali. Kelahiran Kota Probolinggo yang selengkapnya

Hormatilah Orang yang Tidak Berpuasa

OPINI | 31 July 2011 | 16:07 Dibaca: 427   Komentar: 44   5

sumber gambar: radenbeletz.com

sumber gambar: radenbeletz.com

Semakin mendekati bulan suci banner ucapan terkait Ramadhan semakin semarak di persimpangan jalan. Perusahaan, pemerintah, ormas, parpol dan komunitas seperti berebut kapling memanfaatkan momentum. Tak ketinggalan perorangan yang hendak mencalonkan diri menjadi kepala daerah, turut serta meramaikan suasana. Sekadar mengucap Marhaban Ya Ramadhan Mubarak, Selamat Menunaikan Ibadah Ramadhan sampai Hormatilah Bulan Puasa atau Hormatilah Orang yang Berpuasa. Tapi ada pula yang bernada agak keras memberikan larangan berbuat sesuatu di hadapan orang berpuasa.

13120835431987858282

sumber gambar: harlia.multiply.com

Lambang organisasi di ilustrasi  ini sengaja saya tutup.

Pesan itu jelas ditujukan kepada orang yang tidak berpuasa. Dalam pikiran saya –atau mungkin juga anda- kenapa sih bahasa yang digunakan harus segalak itu? Masih banyak kalimat yang lebih santun nan damai untuk menyampaikan pesan seperti itu. Alih-alih menghormati, penerima pesan yang dituju bisa-bisa justru tersinggung. Bisa juga si penerima pesan berkesimpulan bahwa orang yang berpuasa adalah orang yang manja, gila hormat dan imannya terlampau kerdil sehingga tak dapat menahan diri untuk ikut makan bila melihat orang lain makan, minum atau merokok.

Salah satu esensi puasa adalah melatih dan menguji kesabaran. Melihat orang makan dengan lahap di hadapan kita saat kita berpuasa hanyalah ujian kecil. Jika kita tidak bisa melampaui itu, layakkah kita menghadapi ujian yg lebih besar? Enjoy saja lah melihat pemandangan seperti itu, agar kita lebih siap menerima ujian yang akan menguras energi kesabaran.

Beberapa tahun silam saya serumah kebetulan beda hari raya dengan kerabat lainnya. Hari terakhir Ramadhan saya, adalah hari Raya Ied buat mereka. Tak ayal di hari terakhir puasa saya itu mereka berbondong-bondong silaturrahim ke rumah. Mereka kaget karena orang-orang di rumah saya masih berpuasa. Setelah bersalamaan kerabat-kerabat saya itu segera pamit untuk tidak berlama-lama. Tapi ibu saya memaksanya untuk tinggal sebentar. Mereka pun menurut tapi dengan syarat jangan mengeluarkan hidangan.

Ibu memaksa kerabat-kerabat saya yang tinggal di lingkungan pesantren itu untuk masuk dan menikmati suguhan. Menurut ibu, sebagai tuan rumah yang baik “gupuh”, “lungguh” dan “suguh” mesti dilakukan dalam menerima tamu. Berampun-ampun mereka menolak. Tapi ketika ibu mengatakan bahwa ia ingin menghormati tamu sebaik-baiknya sebagaimana amanat agama, mereka pun tak kuasa menolak. Tersajilah pemandangan di hadapan kami, kerabat-kerabat yang menikmati kue lebaran, air putih yang menyegarkan dan kepulan asap rokok. Canda tawa kami pun pecah saat ada salah seorang yang demonstratif menikmati kesegaran air putih.

Jadi, janganlah mentang-mentang kita berpuasa seenaknya menghardik orang lain yang tidak berpuasa untuk menghormati kita. Nasihatilah baik-baik dengan penuh kesabaran. Barangkali dia tidak tahu atau alpa. Siapa tahu itu justru menambah pundi-pundi pahala Ramadhan kita.

Meminjam sebuah komentar EA Setan yang saya alami juga: “Saya belum pernah puasa dalam arti yang sebenarnya. Cuma baru menahan makan dan minum menjelang waktu berbuka”, saya menyarankan -terutama untuk diri sendiri- untuk MENGHORMATI ORANG YANG TIDAK BERPUASA, sehingga puasa kita tidak sekadar menahan lapar dan dahaga tanpa ujian.

Wallahu a’lam bisshawab

Mohon maaf dari lubuk hati terdalam.  Selamat Menunaikan Ibadah-ibadah Ramadhan.

1312084858677312982

Al-Fakir, Hamzet (penyair kenthir berdarah)

31072011 (sehari menjelang Ramadhan)

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kiprah Ibu-ibu Masyarakat Biasa di Tangerang …

Ngesti Setyo Moerni | | 27 November 2014 | 07:38

Jakarta Street Food Festival: Ketika Kuliner …

Sutiono | | 27 November 2014 | 11:06

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Petisi Pembubaran DPR Ditandatangani 6646 …

Daniel Ferdinand | 6 jam lalu

Senyum dan Air Mata Airin Wajah Masa Depan …

Sang Pujangga | 7 jam lalu

Timnas Lagi-lagi Terkapar, Siapa yang Jadi …

Adjat R. Sudradjat | 8 jam lalu

Presiden Kita Bonek dan Backpacker …

Alan Budiman | 9 jam lalu

Prabowo Seharusnya Menegur Kader Gerindra …

Palti Hutabarat | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Lawan Laos: Antara Kebanggaan dan Harga …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

[Cerbung] Green Corvus #11 …

Dyah Rina | 8 jam lalu

Menghadiri Japan Halal Expo 2014 di Makuhari …

Weedy Koshino | 8 jam lalu

Pengabaian Arbitrase di Kasus TPI dan …

Dewi Mayaratih | 8 jam lalu

Bu Susi, Bagaimana dengan Kualitas Ikan di …

Ilyani Sudardjat | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: