Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Paundra Jhalugilang

Seorang lulusan Ilmu Sejarah UI yang sedang menempuh S2 Pascasarjana Ilmu Komunikasi UI dan bekerja selengkapnya

Budaya Kita adalah Budaya Mencebok

OPINI | 07 July 2011 | 04:54 Dibaca: 243   Komentar: 0   0

tulisan ini udh pernah dipublish di blog paundrajuve setahun yang lalu.. cm mo nambah-nambahin koleksi di kompasiana aja..

waktu itu gw pergi ke suatu mall di bilangan Jakarta Selatan, tepatnya daerah elite Pondok Indah, yaa lo tau sendiri deh nama mall-nya, ga perlu gw sebutin PIM kan? ya gw pergi iseng2 jalan sama abang beserta ipar, mpok, ponakan, dan pembantu gw (boong deng, itu adek gw.hahahahaha), di saat mo pulang, gw menyempatkan diri untuk mampir ke WC PIM 2 lantai 3 buat melepaskan hasrat yang tak tertahankan alias ngencing. ketika gw masuk, gw udah bete ngeliat urinoir-nya (tau ga lo urinoir? itu loh tempat kencing yg berdiri yg biasa ada di wc pria) ternyata urinoir yg pake sensor buat nyiram, bukan pencetan tombol seperti biasa. jadi klo urinoir pake sensor itu cara kerjanya snsornya itu di-setting baru bisa keluar air siramannya setelah kita beranjak dari situ (gw jelasin siapa tau kaum hawa ada yg ga ngerti). sdangkan klo urinoir pencetan tombol, itu klo kita pencet tombolnya langsung keluar tuh airnya, jadi kita bisa mencebok sesuka hati.nah karena gw terbiasa buat nyebok perabotan gw setelah ngencing (sebagai pria gw tidak meninggalkan perabotan gw bgitu aja setelah ngencing loh), jadinya gw agak repot klo make urinoir sensor kaya gitu, karna gw mesti nyingkirin posisi badan gw dengan perabotan yg masih nongol disana, abis itu pas setelah keluar airnya, mulailah gw menceboknya dgn air dari urinoir. cuma untuk kali ini, karena udh ga tahan, dan gw lebih nyaman mengencingi urinoir ya udah gw lepaskan aja hasrat gw itu dengan bejatnya dengan menggunakan urinoir sensor sialan itu. setelah nunggu lama sambil memiringkan badan gw biar ga kena sensor, kok ni airnya ga keluar2 ya? gw tunggu 30 detik, 1 menit, smpe ada mas-mas dateng ngencing trus selsai pergi lagi. dan gw masih terpaku dengan memegangi perabotan gw karna air tak kunjung keluar. lantas gw baru ngeh kayanya tu urinoir rusak deh. akhirnya gw terpaksa pindah ke urinoir sebelahnya, dan barulah ga lama kemudian air keluar, so gw bisa dengan senang hati mencebok perabotan gw ini.

ya itu intermezzo sedikit lah, klo di skripsi baru mencapai bab pendahuluan, karena isinya akan gw jelaskan setelah ini.
hal mencebok terkesan sepele, tapi sbnernya ini penting. ajaran Islam dan Nabi kita Muhammad SAW mengajarkan bahwa setelah selesai bongkar muat maka harus dibersihkan dengan air. budaya itu bisa jadi menjadi bagian dari budaya Indonesia karena masyarakat Indonesia mayoritas beragama Islam, bahkan penganut agama lain juga mengikuti budaya ini karena nenek moyang orang indonesia mengajarkan budaya mencebok kepada anak cucunya. nyokap gw pun mengajarkan gw untuk mencebok seperti itu dengan menggunakan air tentunya (ditambah sabun malah) baik itu pup maupun cuma ngencing. dengan membersihkan alat pembuangan kita, maka itu bisa menghindarkan kita dari berbagai penyakit. jadi bisa dibilang orang Indonesia itu sbenernya bersih2, karena terbiasa mandi 2 kali sehari dan umumnya selalu mencebok dengan air setelah bongkar muat. namun, budaya ini berbeda dengan orang asing, orang asing yg gw tau hanya biasa menggunakan tisue sebagai lap buat ngebersihin kotorannya. (agak males juga ngebayangin tisue di-lap2 ke pantat (hiiiā€¦.)), bahkan buat kaum pria, setelah ngencing langsung aja dimasukin perabotannya itu ke celana padahal bisa jadi masih ada sisa-sisa air kencingnya dan menempel di kancutnya, sehingga itu bisa menjadi najis bagi orang muslim. gw punya cerita sedikit, blom lama gw pulang kampung ke daerah Pemalang, di tengah perjalanan kita mampir ke pom bensin buat bongkar muat, nyokap gw cerita bahwa ada ibu2 nampak kebingungan dengan celana yang ga diretsleting, rupanya tu ibu kebingungan mo nyebok pake apa karena di dalam kamar mandi cuma ada semprotan dan ga ada bak mandi serta gayung. nyokap gw langsung ngasitau tu ibu bahwa buat nyebok bisa pake semprotan tinggal menceet aja buu..
dari cerita itu bisa dibayangkan bukan, berapa besarnya budaya mencebok bagi orang Indonesia, bahkan untuk orang2 daerah, mereka lebih terbiasa menggunakan gayung, dari pada semprotan.

naah masuk ke pokok permasalahan, yang agak gw sesalkan adalah, akhir-akhir ini banyak wc di tempat umum seperti hotel, mall, dan gedung perkantoran mempunyai wc yg tidak mendukung adanya budaya mencebok. mereka biasanya memiliki wc yg hanya menyediakan tisue sebagai alat cebok bukan air yg seperti biasa orang Indonesia gunakan. mungkin arsitek ato pemiliknya yg sok modern dan go international itu berpikir bahwa dengan menyediakan tisue akan memfasilitasi orang asing dalam memakai toilet. tapi terkadang mereka tidak menyediakan air baik itu semprotan ataupun bak. urinoir juga bgitu, mereka menyediakan urinoir yang go international, abis buang-langsung masukin-retsleting- bisa pergi lagi. ga bisa bgitu bung, jgn lupa ada budaya mencebok bagi orang indonesia.dan perlu diperhatikan lagi bahwa ini INDONESIA bung!! kita berada di INDONESIA, artinya, seharusnya merekalah yang mengikuti budaya sini, bukan budaya sana. seharusnya kita harus mengajari bule2 itu bagaimana caranya memakai gayung, tidak lagi memakai tisue. boleh2 aja sih kita juga berusaha melayani mereka karena bagaimanapun juga mereka kan tamu, tapi tetep, sediakan air di toilet2 umum, jangan cuma tisue aja. dan klo bisa ganti deh tuh urinoir sensor yg menurut gw membuat orang jadi ga bisa nyebok, akibatnya itu bisa menjadi najis kan klo sampe kita ga cebok dan nempel di celana dalem kita.so, dalam rangka tujuh belasan HUT RI ke-64, setidaknya gw berusaha memberikan perbaikan buat negara kita dengan menuliskan note ini, siapa tau ada calon2 arsitek yg mau bikin bangunan baca note gw ini, jadi bisa mikir2 lagi mo masang toilet dan urinoir yg seperti apa. yang jelas mendukung budaya mencebok Indonesia ini.. AYO MENCEBOk..Jangan Pernah Lelah Untuk Mencebok..

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 8 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 8 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 8 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Rayhaneh Jabbari Membunuh Intelejen Coba …

Febrialdi | 7 jam lalu

Penumpang KA Minim Empati …

Agung Han | 7 jam lalu

Enam Belas Tahun yang Lalu …

Muhakam -laugi | 8 jam lalu

Ada Cinta di Minggu Ke-13 …

Rian Johanes | 8 jam lalu

Ayo Muliakan Petani Indonesia …

Robert Parlaungan S... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: