Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Gelar S Ramdhani

Mahasiswa Universitas Jenderal Soedirman (UNSOED) Purwokerto, Wakil Sekretaris Jenderal Persatuan Senat Mahasiswa Kedokteran Gigi Indonesia selengkapnya

Abdi Negara harusnya belajar dari Abdi Dalem

OPINI | 15 June 2011 | 10:26 Dibaca: 723   Komentar: 9   1

Seorang abdi dalem (Sumber: Google.com)

Seorang abdi dalem (Sumber: Google.com)

Oleh: Gelar S. Ramdhani

Abdi atau dalam kata lain adalah pegawai, dalam definisinya berarti seorang yang memiliki tugas untuk bekerja dan mengabdi, dalam istilah abdi negara memiliki arti seorang pegawai atau pengabdi yang memiliki tugas mengabdikan diri kepada negara. Kalau menurut pandangan saya tidak mengikat hanya Pegawai Negeri Sipil (PNS) semata yang dinamakan abdi negara, melainkan semua pegawai yang digaji oleh negara (uang rakyat), itulah yang dinamakan abdi negara.

Sedangkan jika berbicara mengenai abdi dalem, pada dasarnya memiliki definisi yang sama yakni sebagai seorang pekerja/pegawai, hanya saja istilah abdi dalem sebutan untuk mereka yang mengabdikan dirinya kepada keraton, dalam hal ini keraton Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat (Keraton Yogyakarta) dan Keraton Surakarta (Solo).

Jika kita perhatikan ada beberapa hal yang unik dari para abdi dalem keraton. Salah satu yang akan saya soroti dalam tulisan ini adalah kesetiaan dan kepatuhannya terhadap keraton, meskipun mereka hanya diberi upah minim oleh keraton. Sepengetahuan saya upah abdi dalem keraton hanya berkisar antara Rp. 6.000 – Rp. 500.000 (kalau saya salah mohon dikoreksi), bahkan konon katanya ada yang tidak digaji sama sekali. Hal tersebut sebuah indikator bagi kita semua, bahwa di dunia ini masih ada orang yang mau mengabdi tanpa memperhitungkan upah yang diterimanya.

Mengapa hal itu bisa terjadi di lingkungan abdi dalem?. pada dasarnya mereka juga sama manusia biasa, tidak berarti mereka tidak butuh uang, akan tetapi rasa kesetiaan dan rasa memiliki mereka terhadap institusinya (keraton) yang membuat mereka mau bekerja dengan ikhlas sepenuh hati, bahkan sampai turun temurun.

Inilah sebuah pelajaran yang sangat berharga yang bisa diterapkan kawan-kawan abdi negara, terkadang disekitar kita masih ada abdi negara yang orientasi utamanya bukan untuk mengabdi kepada masyarakat, kepada bangsa dan negara, akan tetapi untuk memperkaya dirinya sendiri. Mengapa mereka tujuannya ingin memperkaya diri? Penyebabnya karena mereka kurang memiliki rasa memiliki terhadap bangsanya, (Bagaimana mau ada rasa memiliki wong pengen jadi abdi negara saja harus bayar 50 juta, pengen naik pangkat 100 juta, pengen punya jabatan 200 juta) Hal inilah yang menyebabkan kinerja abdi negara saat ini kurang maksimal.

Abdi negara saat ini kebanyakan gaji dianggap sebagai hal yang utama (bahkan ada yang mau bekerja tapi nanya dulu gajinya berapa?) padahal kalau menurut saya gaji bukan hal yang utama yang harus kita kejar dalam bekerja, gaji/upah itu adalah feedback dari pekerjaan kita. Dalam suatu kuliah dosen saya pernah berbicara “Orientasi kita bekerja sebagai seorang profesional adalah berkarya dan mengabdi, kalau karya dan pengabdian kita bagus uang takan kemana, bukan seorang profesional kalau kalian masih mengejar uang, biarkan uang mengejar kita”.

**Tulisan ini dimuat juga dalam kamarkosan.wordpress.com

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

9 Mei 2014, Sri Mulyani Come Back …

Juragan Minyak | | 25 April 2014 | 10:12

Senayan Berduka: Wajah Baru Caleg Misterius …

Saefudin Sae | | 25 April 2014 | 08:37

Kesuksesan Kerabat Kepala Daerah di Sulawesi …

Edi Abdullah | | 25 April 2014 | 10:02

Ahmad Dhani: Saya Dijanjikan Kursi Menteri …

Anjo Hadi | | 24 April 2014 | 23:45

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: