Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Rudolf Dayu

seorang pemimpi yang berusaha menerjemahkan hidup.... kemudian membahasakannya pada semua orang

Makna Doa

OPINI | 18 May 2011 | 08:28 Dibaca: 177   Komentar: 0   0

1305707254507952299

Ada seorang pemuda yang rajin berdoa, namun entah kenapa ia selalu saja merasa kurang dalam doanya. Padahal setiap ada kesempatan ia selalu berdoa untuk siapa saja. Akhirnya dia sampai pada saat di mana ia merasa jenuh dengan doanya, karena seakan doanya tak mempunyai dampak apapun.

Kemudian ia berusaha mencari jawaban dari pergumulannya itu. “Kenapa walau sudah sering berdoa, ia masih saja merasa sebuah kekosongan dalam hidupnya?” Akhirnya ia bertemu dengan seorang bijak, dan ia pun menanyakan kegelisahannya.

” Bagaimana kamu berdoa?” Tanya si bijak.

“Yah seperti kebanyakan orang pada umumnya, menutup mata dan mengatupkan tangan di dada.” jawabnya

” hmm…bagaimana kalau mulai saat ini, setiap kali kamu berdoa, bukalah matamu dan ulurkanlah tanganmu.” Jelas si bijak. Mendengar itu si pemuda hanya mengernyitkan keningnya, tidak mengerti apa yang dimaksudkan si bijak tersebut.

Terkadang kita bertanya apakah doa kita mempunyai dampak. Sadar atau tidak berdoa seakan sudah menjadi sebuah sikap refleks kita, tanpa kita mengerti makna doa. Apa yang dikatakan si bijak di atas mau menyadarkan kita bahwa berdoa itu bukan hanya engucapkan permohonan kita. Membuka mata dan mengulurkan tangan adalah bagaimana kita mampu peka dan emelihat segala sesuatu di sekitar kita, mengulurkan tangan berarti hendaknya juga kita mau mengulurkan tangan kita untuk menolong semampu kita. Sehingga doa tidak cukup hanya dengan menutup mata dan mengatupkan tangan tapi juga harus membuka mata dan mengulurkan tangan kita.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kekecewaan Penyumbang Pakaian Bekas di …

Elde | | 25 October 2014 | 12:30

Rafting Tidak Harus Bisa Berenang …

Hajis Sepurokhim | | 25 October 2014 | 11:54

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15

Dukkha …

Himawan Pradipta | | 25 October 2014 | 13:20

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 12 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 12 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 13 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Jadilah Peniru …

Wiwik Agustinanings... | 7 jam lalu

Pesan Membaca di Film The Book of Eli …

Eko Prasetyo | 7 jam lalu

Wisata Magelang – Menuju Kejayaan …

Sigit Mardiyanto | 7 jam lalu

Gejolak Pikiran setelah Berkunjung ke …

Mad Solihin | 7 jam lalu

Buku: antara Hidup dan Mati …

Onenation | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: