Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Ilyani Sudardjat

"You were born with wings, why prefer to crawl through life?"......- Rumi -

Di Negara Arab Tidak Ada Maulid

OPINI | 15 February 2011 | 14:57 Dibaca: 795   Komentar: 14   2

Ternyata hanya di Indonesia negara yang libur merayakan Maulid Nabi SAW. Sementara di negara-negara Arab sendiri maulid nabi tidak dirayakan.  Masyarakat tetap kerja seperti biasa. Mengapa berbeda?

Ya memang terdapat perbedaan pemahaman terhadap maulid Nabi atau perayaan hari lahir nabi. Disana, dimana paham wahabi dominan (termasuk salaf dan pemahaman taliban), perayaan seperti ini dianggap bid’ah. Tidak ada ruang untuk mengekspresikan rasa cinta kepada nabi saw. Benar-benar penghayatan keagamaan yang kering dari nilai rasa dan keindahan.

Sementara di Indonesia, mulai dari sejarah masuk islamnya saja sudah bernuansa sufistik. Islam dibawa oleh walisongo yang ketika berdakwah saja mengutamakan rasa, seni untuk membangkitkan kecintaan kepada Ilahi dan nabi-Nya.

Sehingga tidak heran Sunan Bonang menciptakan bonang pada gamelan, atau sunan kalijaga menciptakan lagu-lagu yang syahdu, termasuk puji-pujian kepada Nabi, dan di Aceh ada tari saman yang dipersembahkan khusus untuk peringatan kelahiran Nabi.

Bahkan ada tradisi ketika tahlil dan kitab barzanzi dibacakan, pada saat kelahiran Nabi, peserta berdiri, karena konon Nabi ikut hadir pada saat itu. Nabi yang dicintai benar-benar diekspresikan dengan kerinduan yang dalam pada beliau dan harapan kehadiran beliau…bahkan ada doa-doa khusus agar nabi hadir dalam mimpi…

Hingga sekarang maulid Nabi tetap dilaksanakan di Indonesia. Dengan zikir bersama, sholawat yang syahdu. Bukankah di ALqur’an memang disebut bahwa ALlah beserta para malaikat bersholawat kepada nabi, dan kaum muslim juga dianjurkan untuk sholawat kepada beliau? Bersholawat dengan cara yang indah…

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Johannes Karundeng Mengajari Kami Mencintai …

Nanang Diyanto | | 21 September 2014 | 15:45

Kompasianers Jadi Cantik, Siapa Takut? …

Maria Margaretha | | 21 September 2014 | 16:51

Kaizen dan Abad Indonesia …

Indra Sastrawat | | 21 September 2014 | 15:38

Kucing Oh Kucing …

Malatris | | 21 September 2014 | 16:00

[Daftar Online] Nobar Film “Tabula …

Kompasiana | | 21 September 2014 | 10:33


TRENDING ARTICLES

Pak SBY, Presiden RI dengan Kemampuan Bahasa …

Samandayu | 11 jam lalu

Setelah Ahok, Prabowo Ditinggal PPP dan PAN, …

Ninoy N Karundeng | 12 jam lalu

MK Setuju Sikap Gerindra yang Akan …

Galaxi2014 | 14 jam lalu

Ini Tanggapan Pelatih Valencia B tentang …

Djarwopapua | 20 September 2014 16:34

Kalau Tidak Mau Dirujuk, BPJS-nya Besok …

Posma Siahaan | 20 September 2014 13:00


HIGHLIGHT

Usai Sikat Malaysia, Kali ini Giliran Timor …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Warisan Dapat Jadi Berkah Untuk …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Usul Mengatasi Kemacetan ” Kiss and …

Isk_harun | 8 jam lalu

Kakek Moyangku Seorang Pelaut …

Sunu Purnama | 9 jam lalu

Harga Mahasiswa …

Muhammad Nur Ichsan | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: