Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Gusti Wiro

Jangan pernah gentar membela kebenaran dan keadilan...

Petik Laut, Salah Satu Tradisi Situbondo

REP | 17 April 2010 | 07:08 Dibaca: 1288   Komentar: 2   0

Situbondo-Suasana meriah nampak terlihat pada Sabtu pagi (19/4) di dusun Padegan desa Tanjung Kamal Kecamatan Mangaran Situbondo, hal tersebut disebabkan dengan kegiatan Petik Laut Tahun 2010 yang diselenggarakan di dusun nelayan tersebut. Sehari sebelumnya kegiatan menyambut musim panen ikan dimulai dengan bersepeda santai keliling desa, lomba panjat tebing, balap karung, tarik tambang dan pertandingan kasti antar klub. Selain itu panitia penyelenggara juga menampilkan beberapa hiburan di antaranya pertunjukan ketoprak Rukun Famili selama 2 malam berturut-turut, yaitu malam Sabtu dan malam Minggu. Sementara intu puluhan perahu yang dihiasi bermacam assesoris berjejer di pinggir pantai, perahu-perahu tersebut nampak indah dengan berbagai macam hiasan apalagi pada malam hari dikelilingi oleh lampu hias warna warni.

Wabup Situbondo, Drs. H. Soeroso, M.Pd dalam sambutannya menghimbau kepada warga nelayan untuk memanfaatkan kekayaan laut yang berlimpah di wilayah Situbondo ini dengan sebaik-baiknya agar bisa meningkatkan penghasilan mereka, Wabup juga berharap semoga bencana alam yang terjadi pada tahun sebelumnya tidak lagi menimpa masyarakat Situbondo, khususnya masyarakat yang tinggal di tepi laut. Selanjutnya Drs. H. Soeroso menyerahkan bithek/sesajen berbentuk miniatur perahu berisi berbagai hasil bumi, sejumlah perhiasan dan seekor ayam untuk dilarung ke tengah laut. Hadir pula dalam acara tersebut jajaran Muspida, Muspika dan beberapa tokoh masyarakat setempat mendampingi Wabup Situbondo. Lebih lanjut Wabup Situbondo juga meminta kepada masyarakat agar selalu menjaga kesatuan dan persatuan serta kegotong royongan terutama menjelang Pilkada 2010 nanti. Pada acara tersebut Drs. Soeroso menyerahkan bantuan kepada panitia penyelenggara dan penerimaannya diwakili oleh Kades Tanjung Kamal Mohammad Ansyar.

Marjulis, Camat Mangaran saat ditemui di sela-sela acara memaparkan bahwa Tradisi Petik Laut yang diselenggarakan di dusun Padegan ini merupakan salah satu budaya masyarakat Situbondo yang wajib dipertahanankan keberadaannya, karena tradisi ini sudah dilakukan turun temurun oleh masrayakat nelayan menjelang musim ikan, tidak hanya di Padegan namun di seluruh kampung nelayan tradisi semacam ini diselenggarakan meskipun berbeda waktunya. Tradisi Petik Laut ini bisa dijadikan salah satu daya tarik wisata di Situbondo.

Laut yang membentang di sebelah utara wilayah kabupaten Situbondo sepanjang kurang lebih 137 km dari wilayah kecamatan Banyu Glugur hingga kecamatan Banyu Putih, potensi laut yang terpendam masih berlimpah untuk dimanfaatkan namun ekploitasi hasil laut harus tetap memperhatikan kelestarian biodata laut itu sendiri. Penggunaan cara-cara ilegal seperti menggunakan racun dan bahan peledak dalam menggali potensi laut adalah sebuah bentuk pelanggaran hukum dan apabila tindakan semacam itu dilakukan  maka tidak hanya merusak lingkungan hidup tetapi juga mengancam kelestarian terumbu karang yang menjadi tempat kehidupan bermacam species binatang laut.

Arak-arakan perahu hias mengiringi perahu utama yang membawa bithek ke tengah laut merupakan tontonan menarik bagi masyarakat yang datang untuk menyaksikan perayaan Tradisi Petik Laut, tidak hanya masyarakat sekitar bahkan ada juga yang datang dari luar daerah untuk menyaksikan Tradisi Petik Laut yang diadakan setiap tahun ini. Mereka bersorak saat seekor ayam yang dijadikan sesajen dilemparkan dari atas perahu ke arah pantai, ayam itu terbang sejenak kemudian jatuh ke laut dan berenang menuju pantai, masyarakat yang menunggu di pinggir pantai berhamburan ke laut untuk berebut menangkap ayam tersebut. Sedangkan bithek berbentuk perahu layar yang dilarung oleh para nelayan melaju terbawa ombak ke tengah laut.(gst)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ozi Destayuza, Lahirkan Atlit Taekwondo Bawa …

Muhammad Samin | | 30 September 2014 | 21:47

Bercengkrama Bersama Museum NTB …

Ahyar Rosyidi Ros | | 30 September 2014 | 21:35

Berani Klaim Gadjah Mada, Harus Hargai Kali …

Viddy Daery | | 30 September 2014 | 20:57

(Macau) Mengapa Anda Harus Berlibur ke …

Tria Cahya Puspita | | 30 September 2014 | 20:06

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Tifatul Sembiring di Balik Hilangnya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Skenario Menjatuhkan Jokowi, Rekayasa Merah …

Imam Kodri | 8 jam lalu

SBY Hentikan Koalisi Merah Putih …

Zen Muttaqin | 8 jam lalu

Dari Semua Calon Menteri, Cuma Rizal Ramli …

Abdul Muis Syam | 8 jam lalu

Layakkah Menteri Agama RI Menetapkan Iedul …

Ibnu Dawam Aziz | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Rayhaneh Jabbari Membunuh Intelejen Coba …

Febrialdi | 7 jam lalu

Penumpang KA Minim Empati …

Agung Han | 7 jam lalu

Enam Belas Tahun yang Lalu …

Muhakam -laugi | 8 jam lalu

Ada Cinta di Minggu Ke-13 …

Rian Johanes | 8 jam lalu

Ayo Muliakan Petani Indonesia …

Robert Parlaungan S... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: