Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Honny

seperti air mengalir dan angin bertiup......

Dunia Esek-esek di Shenzhen China

HL | 16 February 2010 | 13:15 Dibaca: 2728   Komentar: 22   0

Tanpa terasa kereta yang melaju dengan kecepatan 200 km/jam dari kota Guangzhou-China, telah tiba di stasiun kota Shenzhen. Waktu tempuh tidak lebih dari lima puluh tujuh menit. Saat itu  Jam menunjukan sekitar pukul sebelas siang waktu setempat. Perjalan terasa singkat apalagi ditemani seorang anak kecil bersama ibunya. Anak lucu yang terus bernyanyi dengan bahasa yang saya kurang tahu artinya.

Sebelum menuju area pertokoan yang bertebaran di sekitar stasiun untuk sekadar membeli oleh-oleh, dari ketinggian saya menikmati plasanya yang luas dan asri dengan latar belakang gedung-gedung pencakar langit.

Plasa di Stasiun Shenzhen- China

Plasa di Stasiun Shenzhen- China

Yang akan dibeli belum ketemu, selagi masih ada waktu saya melanjutkan pencarian kearah seberang jalan menjauhi stasiun. Berjalan dengan santai menuju bangunan-bangunan tinggi yang tadi terlihat dari plasa  stasiun. Sebelum sampai tujuan, mata  tertuju pada blok bangunan semacam  kompleks ruko di Jakarta. Walaupun tidak berada di tepi jalan utama tapi mudah ditemui, karena memiliki dinding mozaik warna khas merah muda.Ternyata itu adalah bangunan-bangunan flat yang dibangun khusus untuk kegiatan esek-esek alias seks komersial.  Perkiraan tidak kurang dari seratusan blok yang ada di sana serta dikelilingi pagar beton setinggi dua meter. Lantai dasar dipergunakan untuk restoran, salon, toko atau tempat mejeng. Walaupun tidak sempat masuk kedalam bangunan, dari out door ac yang bergantungan tahulah bahwa itu adalah kamar tidur. Sadar sekarang sudah berada di suatu daerah lokalisasi legal di China. Rasa ingin tahu membuat saya memberanikan diri masuk lebih jauh kedalam komplek.  Dalam pikiran  walaupun seorang diri, hari masih siang tentu keamanan lebih terjamin. Apalagi tampang memang sudah mirip mereka yang datang berkunjung ke sana. Sewaktu memasuki kawasan merah ini, di salah satu flat saya sudah disambut oleh wanita gemuk usia empat puluhan. Dengan bahasa setempat menawarkan seorang bocah ingusan -semacam abg- yang katanya “main”nya asyik, saya hanya tersenyum sambil terus berjalan. Berkeliling sepanjang lorong kompleks ada sensasi dan memicu adrenalin. Celotehan dan tawa serta ajakan bermain cinta mengiringi setiap langkah kaki melewati pintu flat mereka, sepertinya mampu menggoyahkan iman. Mungkin usia yang sudah tidak muda lagi inilah yang menghindari  saya dari rasa ingin “mencoba” sesuatu di negeri yang pernah dijuluki negeri tirai bambu. Saya hanya berani mengambi satu gambar, itu pun secara sembunyi-sembunyi takut  kalau ada yang menegur. Ini gambarnya, saya berbagi dengan anda Kompasianer.

Lokalisasi Resmi di Shenzhen-China

Lokalisasi Resmi di Shenzhen-China

Berada atau lebih tepatnya tersesat di sana begitu menakutkan, walaupun tidak lebih dari setengah jam. Setelah meninggalkan kompleks tadi tiba-tiba teringat lagu yang pernah begitu popular “……..kau luputkan aku dari dosa ku…..”  lagu Lilin-lilin kecil ciptaan James F Sundah, dinyanyikan oleh almarhum Chrisye. Untung masih ingat umur, kalau gak ???

Salam

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Menjelajah Pulau Karang Terbesar di …

Dizzman | | 31 October 2014 | 22:32

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | | 31 October 2014 | 08:42

Hati Bersih dan Niat Lurus Awal Kesuksesan …

Agung Soni | | 01 November 2014 | 00:03

Rayakan Ultah Ke-24 JNE bersama Kompasiana …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 12:53


TRENDING ARTICLES

Susi Mania! …

Indria Salim | 8 jam lalu

Gadis-Gadis berlagak ‘Murahan’ di Panah …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu

Pramugari Cantik Pesawat Presiden Theresia …

Febrialdi | 12 jam lalu

Kerusakan Demokrasi di DPR, MK Harus Ikut …

Daniel H.t. | 13 jam lalu

Dari Pepih Nugraha Untuk Seneng Utami …

Seneng | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 9 jam lalu

Sengkuni dan Nilai Keikhlasan Berpolitik …

Efendi Rustam | 11 jam lalu

Wakatobi, Potongan Surga yang Jatuh ke Bumi …

Arif Rahman | 11 jam lalu

Danau Poso, Keelokannya Melahirkan Rindu …

Jafar G Bua | 12 jam lalu

Politik Saling Sandera …

Salman Darwis | 13 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: