Back to Kompasiana
Artikel

Sosbud

Mita

Minat yang terlalu sering berubah-ubah

Cara Memakai Iket Gaya Sunda

OPINI | 21 December 2009 | 10:28 Dibaca: 17431   Komentar: 36   2

Iket atau penutup kepala dari kain merupakan bagian dari kelengkapan sehari-hari pria di pulau Jawa, sampai sekitar awal tahun 1900 an (klik disini buat liat foto-foto orang djawa djaman doeloe)  .  Penggunaan iket bagi pria akil balik menjadi keharusan karena dipercaya melindungi mereka dari roh-roh jahat, selain untuk fungsi-fungsi praktis seperti wadah /pembungkus, selimut, bantalan untuk mengangkut beban di kepala dlsb.

Iket ini dibuat dari kain batik segi empat yang dilipat sedemikian rupa menjadi model-model khas.  Terdapat perbedaan model iket untuk di Jawa Barat dan Jawa Tengah.  Dalam artikel ini kita mencoba membuat model-model iket Sunda.  Model-model iket ini diberi nama-nama seperti barangbang semplak, parekos, atau porteng (sumber dari sini )

a b c d

a. kain batik dilipat bentuk segi tiga, ujungnya digeser sedikit untuk spasi
b. dasar segitiga digulung beberapa kali secukupnya
c. tempatkan dasar segitiga di bagian dahi
d. rapikan pinggirnya

e f g h

e. merapikan bagian belakang
f. buat setengah simpul lalu kedua ujung nya ditarik ke depan lagi
g. ujung kiri ditempatkan dibawah ujung kanan, lalu diselipkan dibagian atasnya
h. hasil akhir!

Model lain
i j k l
i. model barangbang alias ala si ‘Cepot’
j. model barangbang ‘nyengklik’
k. model ‘jawara’
l. tampak belakang model ‘jawara’

Bagi anda yang berminat untuk membeli kain batik iket ini bisa mengubungi Kang Asep yang alamat fb nya ini . Anak muda ini salah satu dari warga Bandung yang sangat peduli pada kebudayaan sunda.

Semoga iket ini akan lebih banyak lagi digunakan oleh masyarakat pulau Jawa.  Jika di Pulau Bali kita masih melihat penggunaan ikat kepala dimana-mana, maka Pulau Jawa juga seharusnya bisa melakukan hal yang sama.  Untuk mempopulerkan iket ini anda bisa mulai dengan menggunakannya ketika ada pernikahan, melayat yang meninggal, atau pun ketika pergi ke mall.  Kebudayaan khas ini bisa saja digabungkan dengan busana ala barat yang trendi, gothic, atau nge-rock, malah penggunaan iket ini bisa menjadi ciri khas yang membuat anda tampil lebih individual dan berbeda.  OK… salam iket!!

NB: Nuhun kang Asep tos di share ilmuna!

Tags: sunda iket

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Berburu Gaharu di Hutan Perbatasan …

Dodi Mawardi | | 29 November 2014 | 11:18

Jokowi Tegas Soal Ilegal Fishing, …

Sahroha Lumbanraja | | 29 November 2014 | 12:10

Menjadikan Produk Litbang Tuan Rumah di …

Ben Baharuddin Nur | | 29 November 2014 | 13:02

Kartu Kredit: Perlu atau Tidak? …

Wahyu Indra Sukma | | 29 November 2014 | 05:44

Ikuti Blog Competition ”Warna Warni Indah …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 10:50


TRENDING ARTICLES

Ibu Vicky Prasetyo Ancam Telanjang di …

Arief Firhanusa | 5 jam lalu

Pak Jokowi, Dimanakah Kini “Politik …

Rahmad Agus Koto | 6 jam lalu

Ketika Jonru Murka #KJM …

Alan Budiman | 9 jam lalu

Anak Madrasah Juara 1 Olimpiade Indonesia …

Ahmad Imam Satriya | 9 jam lalu

SBY Mulai Iri Kepada Presiden Jokowi? …

Jimmy Haryanto | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Merespon Garuda …

Indra Sastrawat | 8 jam lalu

Festival Payung Indonesia Pertama, …

Indria Salim | 8 jam lalu

Bangun Indonesia dari Desa, Belajar dari …

Gapey Sandy | 8 jam lalu

Semurni Kasih Ibu …

Suci Handayani | 8 jam lalu

yang Muda ? Mbangun Desa!!! yang Tua? …

Kang Isrodin | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: